Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kejar Peningkatan Kilang Minyak, Energy Watch Sorot Iklim Investasi Belum Menarik

Penyederhanaan izin investasi pada sektor pengilangan minyak itu menjadi krusial di tengah upaya pemerintah untuk mengurangi beban impor bahan bakar minyak (BBM) dan LPG.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 12 Juli 2022  |  01:45 WIB
Kejar Peningkatan Kilang Minyak, Energy Watch Sorot Iklim Investasi Belum Menarik
Kilang Cilacap. Penyederhanaan izin investasi pada sektor pengilangan minyak itu menjadi krusial di tengah upaya pemerintah untuk mengurangi beban impor bahan bakar minyak (BBM) dan LPG. - Istimewa/Pertamina
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Direktur Eksekutif Energy Watch Mamit Setiawan meminta pemerintah untuk serius memperbaiki iklim investasi pada sektor pengilangan minyak dalam negeri di tengah momentum kenaikan harga minyak mentah dunia yang masih tertahan tinggi hingga pertengahan tahun ini.

Menurut Mamit, penyederhanaan izin investasi pada sektor pengilangan minyak itu menjadi krusial di tengah upaya pemerintah untuk mengurangi beban impor bahan bakar minyak (BBM) dan LPG yang terlanjur lebar pada tahun ini.

“Salah satu upayanya dengan peningkatan kemampuan kilang kita, saya kira Pertamina tetap dalam upaya mencari partner,” kata Mamit saat dihubungi, Senin (11/7/2022).

Mamit mengatakan terdapat sejumlah isu krusial yang belakangan masih menjadi penghambat modal asing ikut mendanai proyek kilang di dalam negeri. Misalkan, dia mencontohkan, isu terkait dengan bagi hasil serta jenis minyak mentah atau bahan baku yang digunakan saat pengilangan.

“Kadang-kadang investor itu misalnya dari Rusia maunya ambil minyak dari Rusia ga mau ambil dari tempat lain, seperti Aramco dahulu yang sempat ingin investasi,” tuturnya.

Dengan demikian, dia mengatakan, pemerintah perlu mencari jalan keluar terkait dengan kendala yang belakangan masih mengganjal iklim investasi pada industri pengolahan minyak mentah tersebut.

Tingginya harga minyak di pasar global menjadi momentum pemerintah untuk mengevaluasi proyek kilang di dalam negeri, apalagi Pertamina baru saja melakukan penyesuaian harga BBM dan LPG nonsubsidi. Kebijakan ini dilakukan di tengah depresiasi rupiah sehingga berisiko mengerek nilai impor BBM dan LPG.

PT Pertamina (Persero) membutuhkan dana investasi senilai US$40 miliar atau sekitar Rp569,44 triliun (kurs Rp14.236 per dolar Amerika Serikat) untuk bisa menyelesaikan proyek-proyek kilang yang tengah dijalankan.

Dalam portofolio bisnisnya, terdapat 14 proyek kilang yang ditargetkan rampung hingga 2027 mendatang.

Direktur Pengembangan Bisnis PT Kilang Pertamina Internasional Joko Widi Wijayanto mengatakan bahwa proyek-proyek kilang Pertamina rencananya akan meningkatkan kapasitas pengolahan menjadi 1,5 juta barel per hari dari kapasitas saat ini sekitar 1 juta barel per hari.

Proyek itu juga akan meningkatkan kapasitas produksi Pertamina dari kemampuan saat ini yang hanya 729.000 barel per hari menjadi 1,5 juta barel per hari.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kilang minyak lpg Harga Minyak harga minyak mentah wti
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top