Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tekan Penyebaran Wabah PMK, Ternak dari Zona Merah Dilarang Masuk!

Pemerintah akan melarang masuknya hewan ternak dari zona merah wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK).
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 23 Juni 2022  |  15:24 WIB
Tekan Penyebaran Wabah PMK, Ternak dari Zona Merah Dilarang Masuk!
Dokter hewan dari Pusat Veteriner Farma (Putvetma) Surabaya menyuntikkan vaksin penyakit mulut dan kuku (PMK) untuk sapi di kandang kawasan Taman, Sepanjang, Sidoarjo, Jawa Timur, Selasa (14/6/2022). ANTARA FOTO - Umarul Faruq

Bisnis.com, JAKARTA – Penanganan wabah Penyakit Mulut dan Kuku (PMK) akan meniru penanganan pandemi Covid-19. Pemerintah akan berkoordinasi antarlembaga, melakukan vaksinasi, dan menerapkan pembatasan hingga level mikro dengan cara seperti yang dilakukan pada penanganan virus Corona.

Berdasarkan hasil rapat internal yang dipimpin oleh Presiden Joko Widodo hari ini, Kamis (23/6/202), pemerintah telah menerapkan pembatasan untuk hewan ternak di level kecamatan yang terdampak oleh wabah PMK.

"Seperti PPKM, akan diberikan larangan untuk hewan [ternak] hidup dalam hal ini sapi untuk bergerak di daerah level kecamatan yang terdampak penyakit kuku mulut atau dinamakan daerah merah," kata Menteri Koordinator Bidang Perkekonomian Airlangga Hartarto pada konferensi pers, Kamis (23/6/2022).

Adapun, daerah merah yang dimaksud berjumlah 1.765 kecamatan atau 38 persen dari total 4.614 kecamatan yang mengalami wabah PMK. Nantinya, pembatasan tersebut akan dituangkan dalam Instruksi Menteri Dalam Negeri.

Kemudian, Presiden Jokowi disebut telah menyetujui pembentukan Satgas Penanganan PMK yang memiliki komposisi mirip dengan Satgas Covid-19. Satgas tersebut nantinya akan terdiri dari pemerintah, TNI/Polri, dan BNPB.

Satgas tersebut akan dipimpin oleh Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto. Sementara itu, Wakil Ketua Satgas akan dijabat oleh Direktur Jenderal (Dirjen) Peternakan dan Kesehatan Hewan Kementerian Pertanian, Dirjen Bina Pembangunan Daerah Kemendagri, Deputi Kemenko Perekonomian, Asops Kapolri dan Panglima TNI.

Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto mengatakan penanganan wabah PMK akan dilakukan secepat mungkin. Apalagi, lanjut dia, model penanganan wabah sudah memiliki contoh dari model penanganan pandemi Covid-19.

"Setelah ini akan ada rapat-rapat koordinasi ke daerah-daerah khususnya yang merah. Sehingga dimohon aparat dan pemerintahan daerah menyiapkan, sehingga kita bisa menangani penyakit mulut dan kuku pada ternak di Indonesia secepat mungkin," tuturnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ternak airlangga hartarto Covid-19 Penyakit Mulut dan Kuku (PMK)
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top