Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bank Mandiri (BMRI) Proyeksi Ekonomi Indonesia Tumbuh 5,3 Persen di Kuartal II/2022

Ini seiring dengan dukungan perbaikan belanja masyarakat, pertumbuhan ekspor dan dukungan meningkatnya transaksi pada periode Ramadhan lalu.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 22 Juni 2022  |  18:32 WIB
Chief Economist Bank Mandiri Andry Asmoro (dari kanan), Head of Fixed Income Mandiri Sekuritas Handy Yunianto, dan Chief Economist Mandiri Sekuritas Leo Putra Rinaldy menjadi pembicara dalam Macroeconomic Outlook di Jakarta, Rabu (15/5/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan
Chief Economist Bank Mandiri Andry Asmoro (dari kanan), Head of Fixed Income Mandiri Sekuritas Handy Yunianto, dan Chief Economist Mandiri Sekuritas Leo Putra Rinaldy menjadi pembicara dalam Macroeconomic Outlook di Jakarta, Rabu (15/5/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia di kuartal II/2022 akan berkisar di 5,2 persen hingga 5,3 persen.

Chief Economist Bank Mandiri Andry Asmoro menyampaikan, ini seiring dengan dukungan perbaikan belanja masyarakat, pertumbuhan ekspor dan dukungan meningkatnya transaksi pada periode Ramadhan lalu.

"Penghitungan berdasarkan Nowcasting kami sementara ini pertumbuhan kuartal II akan berkisar 5,2 persen - 5,3 persen seiring dengan dukungan perbaikan belanja masyarakat, pertumbuhan ekspor dan dukungan meningkatnya transaksi di tengah bulan Ramadhan yang lalu," kata Andry dalam media gathering kuartal II/2022 yang diadakan Bank Mandiri, Rabu (22/6/2022).

Andry menuturkan, perekonomian Indonesia masih menunjukkan pemulihan ekonomi yang berlanjut, di tengah tekanan eksternal yang semakin besar dari perang Rusia Ukraina, angka inflasi global yang meningkat dan kenaikan suku bunga acuan The Fed yang cukup agresif.

Ini tentunya didukung oleh berbagai faktor. Dari sisi konsumsi,  belanja masyarakat sepanjang kuartal II/2022 sudah mencapai level tertinggi sepanjang pandemi.

Hal tersebut ditunjukkan oleh Mandiri Spending Index (MSI) dimana indeks frekuensi belanja berada di level 185,5, sementara indeks nilai belanja naik ke level 159,9, indeks tertinggi sepanjang pandemi.

Kemudian, tingkat belanja di semua wilayah kembali meningkat sejak awal Maret 2022.

Andry memberikan contoh, tingkat belanja di Bali dan Nusa Tenggara berangsur membaik. Sejak pertengahan tahun lalu, tingkat belanja provinsi-provinsi ini tercatat mencapai level 80,6 di periode Ramadhan 2022,yang merupakan level tertinggi selama pandemi.

Dari sisi produksi, pemulihan ekonomi sektoral menunjukkan arah yang semakin solid. Hal tersebut ditunjukkan semakin banyak sektor dengan level PDB sektoralnya sudah melebihi level sebelum pandemi Covid-19.

Kendati demikian, Andry memperingatkan bahwa pemulihan ekonomi ke depan masih dihadapkan dengan beberapa tantangan, sehingga  perlu diwaspadai dan diantisipasi.

Adapun beberapa tantangan yang perlu diwaspadai antara lain kenaikan harga-harga energi seperti minyak, gas dan batu bara, serta pangan yang akan meningkatkan biaya produksi dan konsumsi.

Kedua, produsen akan meningkatkan harga jual di tingkat konsumen dan ketiga, risiko rupiah terdepresiasi, sehingga dapat meningkatkan biaya-biaya dari bahan baku.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank mandiri pertumbuhan ekonomi indonesia pemulihan ekonomi
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top