Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lelang Aset BLBI, Tim Menkeu Sri Mulyani Lego Aset Kaharudin Ongko Limit Rp5,3 Miliar

Dua aset Kaharudin Ongko yang dilelang anak buah Sri Mulyani terkasit kasus BLBI terletak di Pontianak.
Wibi Pangestu Pratama
Wibi Pangestu Pratama - Bisnis.com 22 Juni 2022  |  14:27 WIB
Lelang Aset BLBI, Tim Menkeu Sri Mulyani Lego Aset Kaharudin Ongko Limit Rp5,3 Miliar
Ilustrasi penyitaan aset BLBI. ANTARA FOTO - Yulius Satria Wijaya

Bisnis.com, JAKARTA — Satuan Tugas Bantuan Likuiditas Bank Indonesia atau Satgas BLBI akan melelang dua aset tanah dengan bangunannya milik Kaharudin Ongko di Pontianak, Kalimantan Barat dengan nilai limit total Rp5,3 miliar. Lelang dilaksanakan dua pekan ke depan.

Berdasarkan pengumuman Satgas BLBI nomor PENG-1/KNL.1101/2022 tentang Lelang Eksekusi Panitia Urusan Piutang Negara (PUPN), pemerintah melalui Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) akan melakukan lelang atas barang sitaan dari Kaharudin Ongko. Dia merupakan obligor Bank Umum Nasional dan Bank Arya Panduarta yang harus menyelesaikan utang BLBI.

Lelang akan berlangsung pada Rabu (6/7/2022) pukul 14.00—15.00 WIB dan ditutup dengan penetapan. Lelang berlangsung secara daring dan terbuka (e-auction open bidding), dengan tempat lelang di KPKNL Pontianak.

"Penawaran lelang dilakukan tanpa kehadiran peserta dengan penawaran terbuka yang ditayangkan pada aplikasi lelang internet pada alamat domain lelang.go.id," tertulis dalam pengumuman lelang yang dipublikasikan pada Rabu (22/6/2022).

Dua aset milik Kaharudin Ongko yang akan dilelang terdiri dari:

1. Sebidang tanah seluas 148 m2 atas nama PT Indokisar Djaya berikut bangunan di atasnya, terletak di Kelurahan Benua Melayu Laut, Kecamatan Pontianak Selatan, Kota Pontianak, Kalimantan Barat (Masa berlaku hak guna bangunan telah berakhir sejak 3 November 2014).

2. Sebidang tanah seluas 147 m2 atas nama PT Indokisar Djaya berikut bangunan di atasnya, terletak di Kelurahan Benua Melayu Laut, Kecamatan Pontianak Selatan, Kota Pontianak, Kalimantan Barat (Masa berlaku hak guna bangunan telah berakhir sejak 16 November 2014).

Satgas BLBI menjelaskan bahwa nilai limit dari aset pertama adalah Rp2,5 miliar dan uang jaminannya Rp500 juta. Sementara itu, nilai limit dari aset kedua adalah Rp2,8 miliar dan uang jaminannya Rp560 juta.

Sebelumnya,  anak buah Menteri Keuangan Sri Mulyani, Direktur Jenderal Kekayaan Negara dan Ketua Satgas BLBI Rionald Silaban menjelaskan bahwa Kaharudin Ongko belum menyelesaikan seluruh kewajibannya kepada negara. Per Maret 2022, Kaharudin masih memiliki kewajiban selaku obligor Bank Umum Nasional senilai Rp7,7 triliun dan kewajiban sebagai obligor Bank Arya Panduarta senilai Rp359,43 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kasus blbi blbi Satgas BLBI
Editor : Anggara Pernando

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top