Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kinerja Penjualan Eceran April 2022 Melonjak, Ini Pendorongnya

Bank Indonesia (BI) memaparken penyebab penjualan eceran yang tumbuh pada April 2022.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 10 Juni 2022  |  10:44 WIB
Kinerja Penjualan Eceran April 2022 Melonjak, Ini Pendorongnya
Kantor Bank Indonesia - Reuters/Supri

Bisnis.com, JAKARTA – Bank Indonesia (BI) melaporkan kinerja penjualan eceran terindikasi meningkat pada April 2022, terutama didorong oleh peningkatan mobilitas masyarakat dan momentum Idulfitri.

Berdasarkan hasil Survei Penjualan Eceran (SPE), Indeks Penjualan Riil (IPR) April 2022 tercatat sebesar 239,2, atau tumbuh 16,5 persen secara bulanan (month-to-month/mtm).

Capaian pertumbuhan tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan pada bulan sebelumnya sebesar 2,6 persen mtm.

“Peningkatan tersebut didorong oleh kenaikan aktivitas ekonomi masyarakat pada periode Ramadan dan menjelang Idulfitri,” kata Kepala Departemen Komunikasi dalam keterangan resmi, Jumat (10/6/2022).

Peningkatan penjualan eceran Mei 2022 terjadi pada sebagian kelompok, yaitu subkelompok sandang sebesar 37,0 persen mtm, kelompok makanan, minuman, dan tembakau 19,4 persen mtm, serta peralatan informasi dan komunikasi sebesar 12,6 persen mtm.

Adapun secara tahunan, BI mencatat kinerja penjualan eceran tercatat tetap tumbuh tinggi sebesar 8,5 persen (year-on-year/yoy), meski melambat dari pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 9,3 persen yoy.

“Tetap tingginya penjualan eceran terutama ditopang oleh meningkatnya penjualan subkelompok sandang, serta perbaikan penjualan kelompok peralatan informasi, dan komunikasi, serta perlengkapan rumah tangga lainnya,” jelas Erwin.

Secara spasial, penjualan eceran April 2022 tercatat tumbuh meningkat secara bulanan di beberapa kota yang disurvei, peningkatan tertinggi di Kota Bandung sebesar 25,7 persen mtm, diikuti Surabaya dan Medan, masing-masingnya mencapai 12,6 persen mtm dan 10,8 persen mtm.

Sementara itu, penjualan eceran secara tahunan melambat di Kota Surabaya, Semarang, dan Denpasar, dengan pertumbuhan yang tercatat sebesar 7,9 persen yoy, 0,8 persen yoy, dan 1,9 persen yoy.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bank Indonesia Inflasi penjualan eceran
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top