Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IPEF akan Jadikan Kerja Sama AS-Indo Pasifik Lebih Fleksibel

IPEF terdiri dari empat pilar utama, yakni perdagangan, rantai pasok, energi bersih dan dekarbonisasi, serta anti korupsi dan perpajakan.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 06 Juni 2022  |  10:54 WIB
IPEF akan Jadikan Kerja Sama AS-Indo Pasifik Lebih Fleksibel
Terminal kontainer peti kemas di India. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA — Indo Pacific Economic Framework (IPEF) menawarkan pendekatan baru yang diharapkan menjadi kerangka kerja sama yang fleksibel untuk menghadapi tantangan ekonomi yang relevan.

IPEF, yang diusung oleh Presiden Amerika Serikat Joe Biden dalam kunjungannya ke Tokyo pada 23 Mei, menjadi salah satu pijakan baru bagi AS dan negara di kawasan Indo Pasifik untuk mempererat hubungan ekonomi.

IPEF terdiri dari empat pilar utama, yakni perdagangan, rantai pasok, energi bersih dan dekarbonisasi, serta anti korupsi dan perpajakan. Akan tetapi, IPEF disebut-sebut memiliki perbedaan dengan perjanjian perdagangan bebas tradisional yang sudah ada sebelumnya.

"[IPEF] tidak [fokus] pada pembebasan tarif, tetapi ada komponen lainnya seperti fasilitas perdagangan yang dapat membantu membuka jalan untuk akses pasar yang lebih luas, terutama untuk negara berkembang," ujar pejabat bidang ekonomi Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta dalam diskusi terbatas pada Jumat (3/6/2022).

Banyak beberapa tantangan ekonomi yang relevan yang belum ditangani dalam perjanjian kerja sama tradisional.

"Kami melihatnya sebagai pendekatan modern pada aturan perdagangan. Ini sangat ambisius, dan berstandar tinggi. Ada komponen penegakan dan komponen insentif di dalamnya," lanjutnya.

IPEF memandang tarif bukanlah masalah utama dalam perdagangan, melainkan hambatan non tarif, terutama dalam perdagangan digital seiring dengan tingginya laju potensi ekonomi digital di Indonesia.

Hal itu sejalan dengan salah satu tema utama G20 tahun ini, di mana Indonesia menjadi tuan rumahnya.

"Gagasan kami adalah untuk memiliki standar yang sama [antar anggota]. Seperti aliran data, persyaratan lokalisasi data, masalah privasi, dan standar lainnya," terangnya.

Di samping soal ekonomi digital, IPEF juga memberikan perhatian khusus pada kerja sama di bidang rantai pasok, bagian yang kini mengalami tantangan besar di tengah pemulihan pandemi dan lockdown di China.

Indonesia akan memiliki kepentingan besar di bidang ini mengingat upaya pemerintah untuk membangun fasilitas produksi baterai untuk kendaraan listrik.

Produsen EV terbesar AS, Tesla Inc., bahkan telah mengungkapkan minatnya untuk bekerja sama dengan Indonesia.

"Pentingnya memetakan rantai pasok mineral dan berupaya memastikan bahwa kami memiliki mitra terpercaya. Ini akan menjadi upaya penting ke depan," ujar pejabat tersebut.

Transisi energi juga menjadi salah satu pilar penting dalam kerja sama IPEF yang kini telah diterima oleh 13 negara yang mewakili 40 persen PDB dunia.

Kerja sama dapat meliputi transfer teknologi, program bantuan teknis penghapusan karbon, standar efisiensi energi, dan juga melawan emisi metana.

Pejabat tersebut mengatakan sudah ada 12 perusahaan AS yang tertarik untuk menanamkan investasi di bidang energi bersih di Indonesia.

Perlu diketahui, IPEF berhasil disepakati oleh 13 negara, termasuk Indonesia, Australia, Brunei, Fiji, India, Jepang, Korea Selatan, Malaysia, Selandia Baru, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam.

Berdasarkan catatan Pemerintah AS, negaranya telah berkontribusi pada investasi langsung senilai US$969 miliar di kawasan Indo Pasifik, hampir dua kali lipat dalam satu dekade terakhir.

Adapun kegiatan perdagangan antara AS dan Indonesia telah mencapai US$36 miliar pada 2021, tumbuh 30 persen dari tahun sebelumnya.

Indonesia telah mengekspor barang-barang bernilai tambah yang signifikan ke Amerika Serikat seperti mesin dan peralatan listrik dan tekstil. Indonesia membukukan surplus perdagangan yang besar dengan Amerika Serikat setiap tahunnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi amerika serikat indo-pasifik Joe Biden
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top