Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Elon Musk Tunda Akuisisi Twitter US$44 Miliar, Saham Twitter Merosot 20 Persen

Elon Musk menangguhkan akuisisi Twitter karena masih menunggu rincian tentang jumlah akun palsu di Twitter.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 13 Mei 2022  |  18:46 WIB
Elon Musk - Istimewa
Elon Musk - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Elon Musk menyatakan dalam cuitannya di Twitter bahwa akuisisi Twitter senilai US$44 miliar dalam status “sementara ditahan (temporarily on hold)” sampai orang terkaya di dunia tersebut menerima lebih banyak informasi tentang jumlah akun palsu di media sosial berlogo burung biru tersebut. 

Mengutip Bloomberg, Jumat (13/5/2022), saham Twitter merosot 20 persen dalam perdagangan pre-market di Bursa AS setelah Musk mencuit pada Jumat bahwa kesepakatan itu ditangguhkan, menunggu rincian tentang pengajuan baru-baru ini dari Twitter bahwa akun palsu di platform media sosial berkontribusi kurang dari 5 persen dari penggunanya.

Sementara itu, saham Tesla Inc. naik sekitar 5 persen.

Twitter mengatakan dalam hasil kuartalan terbarunya bahwa rata-rata akun palsu atau spam selama kuartal pertama tahun 2022 mewakili kurang dari 5 persen dari pengguna aktif harian bulanan Twitter selama kuartal tersebut.

Namun, Twitter mengatakan telah menerapkan penilaian signifikan pada perkiraan terbarunya, dan jumlah sebenarnya bisa lebih tinggi.

Memerangi akun palsu telah menjadi landasan upaya Musk untuk mereformasi Twitter. Dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan kesepakatannya untuk membeli Twitter bulan lalu, dia mengungkapkan bahwa dia ingin mengalahkan bot spam, mengotentikasi semua manusia dan membuat algoritmenya open source.

Musk juga mengatakan dia ingin menjadikan platform sebagai benteng kebebasan berbicara, melepaskan pagar pembatas dari moderasi konten.

Bot saat ini diizinkan di Twitter, meskipun berdasarkan kebijakan perusahaan, akun tersebut seharusnya menunjukkan bahwa mereka otomatis. Platform ini bahkan telah meluncurkan label untuk bot “baik”, seperti @tinycarebot, akun yang men-tweet pengingat perawatan diri. Namun, bot spam tidak diizinkan, dan perusahaan memiliki kebijakan yang dimaksudkan untuk memeranginya.

Keraguan telah berkembang dalam beberapa hari terakhir bahwa Musk dapat mengakuisisi Twitter, dan berpotensi mempertimbangkan untuk menurunkan harga penawarannya untuk membeli situs micro-blogging tersebut.

Spread pada kesepakatan, yang menawarkan indikasi seberapa besar Wall Street percaya pengambilalihan akan selesai, membengkak lebih lanjut pada Kamis menjadi US$9,11 dari US$8,11 di sesi sebelumnya.

Posisi itu adalah level terluas sejak miliarder itu meluncurkan tawarannya bulan lalu untuk membeli Twitter seharga US$54,20 per saham, dan dua kali lipat dari minggu lalu ketika ia mengumumkan komitmen pembiayaan sekitar US$7,1 miliar.

Dua eksekuti Twitter juga akan pergi. Kayvon Beykpour, kepala produk konsumen, dan Bruce Falck, yang bertanggung jawab atas produk pendapatan, keduanya diminta untuk meninggalkan perusahaan oleh Chief Executive Officer Parag Agrawal.

Perubahan tersebut mencerminkan keadaan limbo Twitter saat ini sambil menunggu pemilik baru. Hindenburg Research LLC, sebuah perusahaan riset investasi yang berfokus pada penjualan pendek aktivis, mengatakan pada Senin bahwa mereka melihat "risiko signifikan" bahwa tawaran yang diusulkan Musk akan dihargai lebih rendah.

Para analis mengutip krisis yang sedang berlangsung dalam saham teknologi, hasil kuartal pertama Twitter yang lemah, termasuk menyatakan kembali beberapa tahun jumlah pengguna, dan prospek bahwa Musk akan menjual 9 persen sahamnya jika kesepakatan tidak tercapai.

Selain keraguan tentang seberapa banyak bot spam di platform Twitter, orang terkaya di dunia itu masih bekerja untuk mengamankan pembiayaan.

Musk telah berbicara dengan investor untuk meningkatkan ekuitas yang cukup dan pembiayaan yang lebih disukai untuk pembelian Twitter yang diusulkannya. Hal ini dalam upaya menghilangkan kebutuhan pinjaman margin apa pun yang terkait dengan saham Tesla-nya, menurut sumber Bloomberg.

Musk baru-baru ini mengungkapkan US$7,1 miliar dalam komitmen ekuitas dari investor termasuk Larry Ellison, Sequoia Capital, Qatar Holding dan Pangeran Saudi Alwaleed bin Talal. 

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

orang kaya twitter akuisisi elon musk

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top