Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Awas! Pemerintah Sebut Harga Pertalite dan Solar akan Naik

Setelah mengeluarkan wacana kenaikan harga LPG, kini Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral memberikan sinyal kenaikan harga Pertalite dan Solar.
Faustina Prima Martha
Faustina Prima Martha - Bisnis.com 13 April 2022  |  17:04 WIB
Pengendara mengisi bahan bakar di SPBU, di Jakarta, Senin (9/4/2018). - JIBI/Dwi Prasetya
Pengendara mengisi bahan bakar di SPBU, di Jakarta, Senin (9/4/2018). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memberikan sinyal kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) jenis Pertalite dan Solar. Penyesuaian harga tersebut merupakan respons atas harga minyak mentah dunia yang sedang tinggi.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengatakan penyesuaian harga Pertalite dan Solar merupakan langkah jangka menengah-panjang pemerintah dalam menghadapi harga minyak dunia yang mencapai lebih dari US$100 per barrel.

"Untuk jangka menengah dan panjang, akan dilakukan penyesuaian harga Pertalite, minyak Solar, dan mempercepat bahan bakar pengganti seperti KBLBB, bahan bakar gas (BBG), bioethanol, bioCNG, dan lainnya," terang Arifin dalam rapat kerja bersama Komisi VII DPR RI Rabu (13/04/2022).

Menurut Arifin, kenaikan harga minyak dunia akibat konflik geopolitik Rusia-Ukraina membuat harga minyak mentah Indonesia (ICP/Indonesia Crude Price) bulan Maret 2022 sebesar US$98,4 per barel, jauh di atas asumsi APBN 2022 hanya US$63 per barel.

Saat ini Solar masih dibanderol seharga Rp Rp 5.150 per liter. Adapun harga Pertalite masih Rp 7.650 per liter. Lebih lanjut, Arifin menyatakan, akan melakukan optimalisasi blending bahan bakar nabati dalam BBM jenis solar.

"Kami juga akan melakukan optimalisasi campuran bahan bakar nabati dalam solar," ungkap Arifin.

Dihubungi terpisah, Pjs Sekretaris Perusahaan PT Pertamina Patra Niaga Subholding Commercial & Trading Pertamina Irto Ginting menyebutkan pihaknya masih menunggu ketetapan pemerintah terkait rencana kenaikan harga Pertalite dan Solar.

“Sekarang, kami masih menunggu ketetapan pemerintah,” kata Irto kepada Bisnis, Rabu (13/04/2022).

Pasalnya, menurut Irto keputusan penyesuaian harga BBM merupakan kewenangan pemerintah.

“Keputusan kenaikan harga BBM merupakan ranah pemerintah,” pungkasnya.

Sebelumnya, harga Pertalite dan Solar tidak mengalami kenaikan karena mendapat subsidi pemerintah, meski produk BBM lainnya yang nonsubsidi sudah mengalami kenaikan per 1 April 2022 lalu sebagai respons kenaikan harga minyak dunia akibat invasi Rusia ke Ukraina.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga BBM pertamina solar kementerian esdm Pertalite
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top