Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Batu Bara Dekati US$300 per Ton Akibat Larangan Ekspor dari Rusia, Indonesia Jadi Incaran

Batu bara berjangka Newcastle untuk April melonjak 6,4 persen menjadi US$281 per ton minggu lalu (5/4/2022), kenaikan terbesar dalam hampir dua minggu. Hal ini dipicu oleh langkah Eropa melarang impor bahan bakar dari Rusia.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 10 April 2022  |  14:03 WIB
Harga Batu Bara Dekati US$300 per Ton Akibat Larangan Ekspor dari Rusia, Indonesia Jadi Incaran
Sebuah kapal tongkang pengangkut batu bara melintas di Sungai Musi, Palembang, Sumatera Selatan, Jumat (14/1/2022). ANTARA FOTO - Nova Wahyudi

Bisnis.com, JAKARTA - Harga batu bara di Asia melonjak karena langkah Eropa melarang impor bahan bakar dari Rusia. Kondisi ini tentunya akan memberikan tantangan pada pasokan global.

Rusia adalah pemasok batu bara termal terbesar ketiga dan mendominasi penjualan ke negara-negara Eropa, yang berarti akan ada peningkatan persaingan di pasar global yang mengalami perubahan harga yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun ini setelah gangguan.

Batu bara berjangka Newcastle untuk April melonjak 6,4 persen menjadi US$281 per ton minggu lalu (5/4/2022), kenaikan terbesar dalam hampir dua minggu, menurut ICE Futures Europe. Itu mengikuti kemajuan serupa di Eropa. Harga emas hitam siap untuk memperpanjang kenaikan karena konsumen Eropa meningkatkan perburuan untuk alternatif batu bara Rusia.

Hendra Sinadia, Direktur Eksekutif di Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (APBI), penambang di Indonesia - importir batu bara untuk kebutuhan pembangkit listrik - telah didekati oleh beberapa pembeli potensial dari negara-negara Eropa termasuk Italia, Spanyol, Polandia dan Jerman.

Sayangnya, tidak jelas apakah pemasok akan dapat meningkatkan pengiriman batu bara karena mereka memiliki kapasitas cadangan yang terbatas dan diamanatkan untuk memprioritaskan permintaan lokal terlebih dahulu. Produsen di Australia, eksportir utama lainnya, telah menandai bahwa mereka memiliki kemampuan terbatas untuk meningkatkan penjualan ke Eropa.

“Kurangnya investasi dalam kapasitas baru, dan permintaan yang relatif kuat di Asia membuat pasar kekurangan mengisi celah yang tersisa oleh pemotongan ekspor Rusia,” tulis ahli strategi Australia & Selandia Baru Banking Group Ltd Brian Martin dan Daniel Hynes dalam catatan hari Rabu (6/4/2022).

Rusia sendiri menyumbang sekitar 18 persen dari ekspor global pada tahun 2020. Pasar yang ketat untuk batu bara dan gas alam telah menciptakan kekurangan energi pada saat energi angin dan air tidak dapat diandalkan di beberapa daerah.

Eropa dan Asia telah terkena dampak terburuk, dengan harga yang meroket, sementara ada ancaman kekurangan listrik di negara-negara berkembang seperti Pakistan.

"Meningkatnya permintaan listrik dan kurangnya pasokan batu bara baru akan menjaga harga tetap tinggi," kata David Lennox, Analis Sumber Daya di Fat Prophets di Sydney.

Bahkan sebelum sanksi baru, perusahaan energi di Eropa dan beberapa di Asia menghindari pembelian tambahan bahan bakar Rusia, dan mencari alternatif, untuk mengantisipasi tindakan pemerintah lebih lanjut terhadap Moskow.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

uni eropa batu bara Rusia
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top