Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Riau Minta Percepat Penyerahan PI 10 Persen Blok Migas Rokan dan Kampar

Pemerintah Pusat telah sudah mengesahkan PI 10 persen di Blok Siak, Pemda mengharapkan pemberlakuan serupa untuk Blok Rokan dan Blok Kampar
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 25 Maret 2022  |  09:58 WIB
Wakil Gubernur Riau Edy Natar Nasution, memberikan pemaparan dalam kegiatan sosialisasi UU HKPD di Pekanbaru, Jumat (25/3 - 2022). Istimewa
Wakil Gubernur Riau Edy Natar Nasution, memberikan pemaparan dalam kegiatan sosialisasi UU HKPD di Pekanbaru, Jumat (25/3 - 2022). Istimewa

Bisnis.com, PEKANBARU-- Pemerintah Provinsi Riau meminta kepada pemerintah pusat untuk mempercepat penyerahan participating interest (PI) 10 persen, di dua blok migas yaitu Blok Rokan dan Blok Kampar.

Wakil Gubernur Riau Edy Natar Nasution mengatakan Pemda berterima kasih atas dukungan pemerintah pusat yang telah mengesahkan PI 10 persen di Blok Siak.

"Kami berterima kasih kepada pemerintah pusat yang sudah mengesahkan PI 10 persen di Blok Siak. Kami juga mengharapkan dukungan untuk percepatan PI 10 persen di blok lainnya yaitu Blok Rokan dan Blok Kampar," ujarnya saat kegiatan sosialisasi UU HKPD bersama Menkeu Sri Mulyani di Pekanbaru, Jumat (25/3/2022).

Pemerintah Provinsi Riau menyatakan proses pengalihan Participating Interest (PI) 10 persen Wilayah Kerja (WK) Siak telah mendapat persetujuan dari Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) RI, Arifin Tasrif.

Kepala Biro Ekonomi dan Sumber Daya Alam Setdaprov Riau, Jhon Armedi Pinem menjelaskan surat persetujuan Menteri ESDM itu telah disampaikan kepada SKK Migas.

"Persetujuan pengalihan PI 10 persen WK Siak sudah disetujui oleh Menteri ESDM, selanjutnya kami menunggu follow up dari Pertamina Hulu Energi (PHE) Siak," ujarnya Jumat (18/2/2022). 

Dia menjelaskan salah satu poin dari surat persetujuan Menteri ESDM itu menyatakan PHE Siak harus melaporkan ke Menteri ESDM selambat-lambatnya 14 hari kalender setelah pelaksanaan penagihan PI 10 Persen melalui SKK Migas.

Selanjutnya Pemerintah Provinsi Riau mengapresiasi dan mengucapkan terima kepada Menteri ESDM yang telah menyetujui PI 10 persen WK Siak, yang nantinya dikelola oleh PT Riau Petroleum Siak (RPS). 

"Artinya perjuangan Riau mengurus PI 10 persen WK Siak tercapai. Selanjutnya kami akan mengawal kelanjutan PI 10 persen di WK Kampar dan WK Rokan yang saat ini masih berproses.

Sebelumnya BUMD PT Riau Petroleum melalui anak perusahaannya PT Riau Petroleum Siak telah menandatangani amandemen perjanjian pengalihan participating interest (PI) 10 persen pada wilayah kerja Blok Siak dengan PT Pertamina Hulu Siak (PHE Siak) di depan Notaris.

"Semua dokumen persyaratan untuk mendapatkan jatah PI 10 persen Blok Siak ini sudah terpenuhi. Jadi kami sudah sepakat dengan PHE Siak untuk pengalihan PI 10 persen ini," ujar Direktur PT Riau Petroleum Husnul Kausarian, Rabu (22/9/2021) lalu.

Penandatanganan amandemen ini dilakukan langsung oleh CEO Subholding Pertamina Hulu yang juga menjabat sebagai Pj Direktur PHE Siak, Budiman Parhusip dan Direktur Utama PT Riau Petroleum Siak, Darusman, di Graha Bimasena, Jakarta Selatan.

Diterangkan Husnul Kausarian, setelah proses penandatanganan amandemen pengalihan PI, nantinya kontraktor melalui SKK Migas akan meminta persetujuan ke Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM).

Patokan kami pada Permen ESDM 37 tahun 2016. Kurang lebih memakan waktu 60 hari kalender akan mendapat persetujuan dari Menteri ESDM," ujarnya.

Sementara itu Gubernur Provinsi Riau Syamsuar yang terus memantau dan mengikuti setiap perkembangan PI 10 persen, menyambut positif gerak cepat yang dilakukan BUMD Riau Petroleum untuk mendapatkan jatah PI 10 persen dari Blok Siak.

"Kami akan pantau juga progresnya. Jadi nanti saya usahakan PI 10 persen Blok Siak ini supaya Menteri ESDM secepatnya menandatangani SK PI 10 persen tersebut," kata Syamsuar.

Seperti diketahui, wilayah operasi Pertamina Hulu Energi Siak mencakup area sekitar 2.484 kilometer persegi di cekungan Sumatera tengah yang terbagi menjadi 3 area yaitu Siak I (Buaya, Tanjung Medan), Siak II (Batang), dan Siak III (Jingga, Kelabu, Lindai, Rintis, dan Menggala South).

Saat ini ada 2 lapangan aktif dikelola PHE Siak yaitu Lapangan Lindai dan Lapangan Batang, PHE Siak juga telah melakukan pengeboran eksplorasi kumis-2.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

migas riau kementerian esdm
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top