Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pandemi Melandai, Kemenaker Kebut Penyelesaian Kerja Sama Penempatan PMI

Kementerian Ketenagakerjaan mempercepat penyelesaian kerja sama bilateral penempatan tenaga kerja di sejumlah negara mitra tahun ini.
Nyoman Ary Wahyudi
Nyoman Ary Wahyudi - Bisnis.com 16 Maret 2022  |  12:00 WIB
Pandemi Melandai, Kemenaker Kebut Penyelesaian Kerja Sama Penempatan PMI
Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Ida Fauziyah. - Kemnaker

Bisnis.com, JAKARTA — Kementerian Ketenagakerjaan tengah mempercepat proses penyelesaian kerja sama bilateral penempatan tenaga kerja di sejumlah negara mitra seiring dengan pelandaian pandemi Covid-19 pada tahun ini. 

 

Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah mengatakan percepatan penyelesaian kerja sama penempatan tenaga kerja itu juga dilakukan di tengah relaksasi pemberian pinjaman modal kredit usaha rakyat atau KUR kepada pekerja migran Indonesia atau PMI pada tahun ini. 

 

“Kemenaker sedang mempercepat proses penyelesaian kerjasama bilateral dengan Arab Saudi, Australia, Brunei Darussalam, Jepang, Malaysia hingga Taiwan,” kata Ida saat launching dan sosialisasi KUR Penempatan KUR di Hotel Pullman Bandung, Selasa (15/3/2022). 

 

Adapun, Ida mengatakan kementeriannya sudah membuka 59 negara penempatan PMI hingga awal tahun ini. Hal itu tertuang dalam Keputusan Direktur Jenderal Kementerian Ketenagakerjaan pada 21 Desember 2021.

 

Belakangan, dia menambahkan kementeriannya sudah selesai melakukan pembahasan kerja sama bilateral penempatan tenaga kerja dengan Malaysia pada 10 Maret 2022. Dia berharap kerja sama itu dapat membuka akses peluang kerja bagi PMI seiring dengan pelandaian kurva pandemi pada tahun ini. 

Selain itu, ia juga menyinggung potensi negara-negara lainnya untuk memperluas kesempatan kerja bagi PMI, salah satunya adalah Kuwait.

Indonesia menjadi salah satu negara yang diminati Kuwait untuk dapat memenuhi kebutuhan tenaga kerja terampil sektor formal di Kuwait. Sejak Juli 2021 hingga saat ini, setidaknya terdapat 2.517 job order (permintaan tenaga kerja) dari Kuwait untuk mengisi berbagai bidang pekerjaan.

“Jumlah permintaan tenaga kerja yang paling banyak didominasi oleh sektor hospitality dan kesehatan,” katanya. 

Ida menjelaskan khusus untuk tenaga kesehatan, peluang kerja yang ada di Kuwait sangat besar. Untuk lowongan tenaga kesehatan yang diajukan melalui job order sejak Juli 2021 hingga Maret 2022 berjumlah 315 lowongan.

“Lowongan ini untuk tenaga kesehatan yang akan bekerja di Rumah Sakit swasta yang ada di Kuwait,” jelasnya.

Ia menambahkan selain rumah sakit swasta, keinginan untuk merekrut tenaga kesehatan dari Indonesia juga disampaikan oleh Kementerian Kesehatan Kuwait dengan mengajukan untuk melakukan MoU Perekrutan Tenaga Kesehatan secara G to G. Kementerian Kesehatan Kuwait berkeinginan untuk merekrut 500-1.000 tenaga kesehatan dari Indonesia.

Tenaga Kesehatan ini, lanjutnya, akan ditempatkan di seluruh rumah sakit pemerintah yang ada di Kuwait. Saat ini proses pembahasan telah memasuki pembahasan teknis perekrutan oleh BP2MI, Kemenaker, Kemenkes, dan Kemenlu.

“Peluang kerja sektor formal di Kuwait itu sangat besar. Hal ini menunjukkan bahwa minat Kuwait terhadap tenaga kerja kita tidak hanya sektor domestik,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kemenaker pekerja migran Pekerja Migran Indonesia
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top