Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perang Rusia-Ukraina Memanas, Harga Gandum Meroket Jadi US$12,94

Dilansir Bloomberg, Senin (7/3/2022), harga kontrak berjangka Chicago melonjak 7 persen menjadi US$12,94 per bushel.
Amanda Kusumawardhani
Amanda Kusumawardhani - Bisnis.com 07 Maret 2022  |  09:12 WIB
Perang Rusia-Ukraina Memanas, Harga Gandum Meroket Jadi US$12,94
Ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA – Harga gandum terus bergerak naik ke level tertinggi seiring dengan perang Rusia Ukraina yang memangkas pasokan global komoditas tersebut ke dunia.

Dilansir Bloomberg, Senin (7/3/2022), harga kontrak berjangka Chicago melonjak 7 persen menjadi US$12,94 per bushel. Harga gandum tercatat melonjak 41 persen pekan lalu, level tertinggi selama lebih dari enam dekade. Harga komoditas mulai dari energi, tambang, hingga bahan pertanian meroket sejak invasi Rusia ke Ukraina sehingga memompa inflasi global.

Harga gandum saat ini melonjak ke level tertinggi sejak krisis global pada 2008 dan kemungkinan terus naik pada pekan ini. Harga pangan menunjukkan kenaikan signifikan dan diperkirakan terus terkerek lebih tinggi.

Perang Rusia Ukraina telah menghambat pasokan gandum dari kedua kawasan ini. Pasokan gandum dari Rusia dan Ukraina berkontribusi lebih dari seperempat pasokan dunia. Gandum digunakan sebagai bahan baku mulai roti hingga mie.

Konflik geopolitik telah membuat pelabuhan utama di Ukraina sehingga menghambat logistik dan transportasi. Invasi Rusia ke Ukraina juga diperparah dengan kompleksitas dampak sanksi ekonomi dan melonjaknya biaya logistik.

Imbasnya, sejumlah negara mulai mengamankan pasokan bahan pangan mereka. Hungaria tercatat melarang ekspor gandum. Argentina, Turki, dan Indonesia juga tidak ketinggalan untuk meningkatkan kontrol terhadap produk lokal.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gandum Perang Rusia Ukraina

Sumber : Bloomberg

Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top