Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sepeda Bersama (BIKE) Ikut Garap Pasar EV, Siap Luncurkan T3000

Sejauh ini, pemilik merek sepeda United itu memiliki satu varian motor listrik yaitu T1800. Rencananya, dalam waktu dekat perusahaan berkode saham BIKE itu bakal melunucrkan sepeda motor listrik varian lainnya, T3000 yang diklaim bisa berjalan 130 km tanpa isi ulang daya.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 18 Februari 2022  |  16:49 WIB
Sepeda Bersama (BIKE) Ikut Garap Pasar EV, Siap Luncurkan T3000
Sepeda Motor Listrik T1800 - Sepeda Bersama Indonesia
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Produsen dan distributor sepeda PT Sepeda Bersama Indonesia Tbk. (BIKE) merambah pasar kendaraan bermotor roda dua berbasis listrik, selain juga mengembangkan sepeda listrik.

Calon emiten yang segera mencatatkan diri di Bursa Saham Indonesia tersebut telah memiliki belasan varian sepeda listrik dan akan terus berkembang seiring penambahan modal melalui initial public offering (IPO).

"Kami hanya memiliki satu varian [motor listrik] yaitu T1800. Akan kami kembangkan model T3000 dimana itu sudah bisa jalan 130 km tanpa di-charge dan menggunakan dua baterai," kata Komisaris Utama Sepeda Bersama Henry Mulyadi dalam konferensi pers IPO, Jumat (18/2/2022).

Meski kontribusi motor listrik terhadap pendapatan perseroan masih di bawah 5 persen saat ini, Henry meyakini seiring tren permintaan pasar, angkanya akan terkerek menjadi 10 persen pada tahun-tahun mendatang.

Sepeda Bersama Indonesia berdiri sejak 2017,  merupakan pemegang merek Genio dan distributor sepeda merek Avand dan United.

Usai melakukan IPO, perseroan akan menambah pusat distribusi ke luar Pulau Jawa, antara lain di Sumatra, Kalimantan dan Sulawesi. Sejauh ini, Sepeda Bersama mendistribusikan lebih dari 100 tipe sepeda atau lebih dari 300 varian setiap tahunnya melalui jaringan 319 toko di seluruh Indonesia.

Selain sepeda dan motor listrik, Henry mengatakan perseroan juga akan menggarap pasar mainan dan alat-alat olahraga impor.

Pada tahun ini, dia memproyeksikan pasar sepeda tetap prospektif meski sempat melandai setelah lonjakan permintaan yang tinggi pada 2020. Hal yang akan mendorong permintaan sepeda lebih tinggi pada tahun ini yakni tren sepeda sebagai pelengkap fesyen.

"Prospek tahun ini saya rasa masih tetap baik karena selain road bike, juga akan ada inovasi yang baru dari kami, adanya sepeda listrik dan EV di mana sekarang sedang tren sepeda listrik. Pada 2022 kami mengikuti tren yang ada sehingga penjualan bisa tetap baik," jelasnya.

Sampai dengan September 2021, Sepeda Bersama mencatatkan penjualan senilai Rp122 miliar. Pada tahun ini, penjualan diproyeksikan mencapai Rp214 miliar dan akan terus meningkat menjadi Rp313 miliar pada 2023.

Pada tahun lalu, merek yang paling berkontribusi terhadap penjualan perseroan yakni Genio sebesar 55,79 persen dan United 40,41 persen. Sedangkan Avend berkontribusi sekitar 1,36 persen, dan merek lain 2,44 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sepeda Motor Listrik Sepeda Bersama Indonesia
Editor : Kahfi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top