Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rencana Anggaran IKN Masuk PEN 2022 Tuai Kritik dari DPR

Anggota Komisi XI DPR RI Fraksi Partai Demokrat Marwan Cik Asan mengingatkan bahwa proyek IKN tidak sesuai atau cocok untuk dimasukkan dalam program PEN.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 19 Januari 2022  |  13:48 WIB
Pradesain Istana Negara berlambang burung Garuda di Ibu Kota Negara (IKN) karya seniman I Nyoman Nuarta  -  Twitter
Pradesain Istana Negara berlambang burung Garuda di Ibu Kota Negara (IKN) karya seniman I Nyoman Nuarta - Twitter

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah berencana untuk memasukkan anggaran proyek Ibu Kota Negara (IKN) baru di Kalimantan Timur ke dalam program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) 2022. Hal tersebut menuai kritik dari anggota DPR RI.

Salah satu kritik tersebut datang dari Fraksi Partai Demokrat pada rapat kerja (raker) dengan Menteri Keuangan di DPR hari ini, Rabu (19/1/2022). Pada raker tersebut, Anggota Komisi XI DPR RI Fraksi Partai Demokrat Marwan Cik Asan mengingatkan bahwa proyek IKN tidak sesuai atau cocok untuk dimasukkan dalam program PEN.

Marwan merujuk pada Undang-Undang (UU) No.2/2020, khususnya pasal 11 ayat 2 yang berbunyi, " Program sebagaimana dimaksud pada ayat (1) bertujuan untuk melindungi, mempertahankan dan meningkatkan kemampuan ekonomi para pelaku usaha dari sektor riil dan sektor keuangan dalam menjalankan usahanya."

"Jadi saya ingatkan Ibu, jangan sampai kita terjerumus pada pelanggaran peraturan perundang-undangan yang sudah kita buat. Kriteria mana IKN itu masuk pada pasal ini? Apakah dia termasuk kategori melindungi, meningkatkan kemampuan dan lain sebagainya sebagai dampak dari pandemi Covid-19?," kata Marwan kepada Menkeu Sri Mulyani Indrawato yang turut hadir.

Marwan mengingatkan agar jangan sampai penetapan anggaran IKN masuk ke dalam PEN 2022. Menurutnya, adanya UU No.2/2020 sudah jelas menyatakan bahwa proyek IKN tidak masuk atau sesuai dengan tujuan adanya program PEN sejak pertama dibentuk pada awal pandemi di 2020.

"IKN itu sesuatu yang baru, tidak berdampak apa-apa. Dia cuma kebon dan hutan saja yang ingin kita bangun," tegas Marwan.

Sebagai respons, Menkeu Sri Mulyani Indrawati pun langsung menjelaskan anggaran pembangunan IKN pada tahap pertama di 2022 tidak harus dimasukkan dalam program PEN. Dia mengatakan anggaran IKN bisa saja dimasukkan ke anggaran kementerian/lembaga lain.

Bendahara negara mengatakan bahwa realokasi dan refocusing yang dilakukan, termasuk pada rencana anggaran IKN, memiliki dasar dan alasan tertentu.

"Saya juga tidak ada masalah [memasukkan anggaran IKN ke pos lain]. Pos yang lain pun bisa dilakukan, misalnya Kementerian PUPR tentu dia juga menggunakan pos [anggaran] yang ada. Dalam sekitar pagu anggaran Rp110 triliun, di situ pun dia bisa melakukan realokasi di dalamnya. Sehingga, kalau PEN tidak boleh dihubungkan dengan IKN, tidak apa-apa juga," kata Sri Mulyani.

Pada konferensi pers selepas rapat paripurna kemarin, Selasa (18/1/2022), Sri Mulyani menjelaskan bahwa ada lima tahap pembangunan IKN dari 2022-2045. Tahap pertama dari 2022-2024 dinilainya merupakan yang paling kritikal.

Pembangunan yang paling penting untuk didorong pertama kali dalam tahap pertama yaitu akses jalan dan akses transportasi melalui pelabuhan.

"Ini yang akan kita design untuk 2022. Karena seperti diketahui, paket pemulihan ekonomi 2022 sebesar [Rp455 triliun] belum dispesifikasi seluruhnya. Ini bisa dimasukkan dalam bagian program pemulihan ekonomi, sekaligus membangun momentum IKN baru," jelas Sri Mulyani kemarin.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

apbn dpr IKN
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top