Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menteri ESDM Minta EBT Dikebut, DMO Batu Bara Tetap Prioritas

Menteri ESDM Arifin Tasrif memerintahkan agar jajaran terus menjaga pelaksanaan kebijakan pemenuhan kebutuhan dalam negeri dalam skema domestic market obligation (DMO).
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 10 Januari 2022  |  20:53 WIB
Alat berat merapikan tumpukan batu bara di area pengumpulan Dermaga Batu bara Kertapati milik PT Bukit Asam Tbk di Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (4/1/2022). ANTARA FOTO - Nova Wahyudi
Alat berat merapikan tumpukan batu bara di area pengumpulan Dermaga Batu bara Kertapati milik PT Bukit Asam Tbk di Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (4/1/2022). ANTARA FOTO - Nova Wahyudi

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif meminta adanya terobosan dalam pengembangan energi baru terbarukan (EBT). Dia juga meminta agar pemenuhan batu bara untuk pembangkit terus dijaga.

Saat melantik 10 pejabat di lingkungan kementerian, Arifin meminta jajarannya untuk bekerja secara transparan dan akuntabel. Dia memerinci sejumlah tugas perlu dilakukan kementerian dalam tahun ini.

Pada sektor energi baru dan terbarukan dan konservasi energi (EBTKE), ia meminta percepatan produksi kendaraan bermotor listrik berbasis baterai. Kemudian pembangkit listrik EBT juga perlu segera diselesaikan.

"Di samping itu perlu dilakukan terobosan dalam pengembangan energi baru terbarukan serta menumbuhkan iklim investasi yang baik," katanya dalam keterangan resmi, Senin (10/1/2022).

Lebih lanjut pada sektor mineral dan batubara, Menteri ESDM memerintahkan agar jajaran terus menjaga pelaksanaan kebijakan pemenuhan kebutuhan dalam negeri dalam skema domestic market obligation (DMO).

Selain itu, dia menegaskan bahwa keandalan pasokan batu bara perlu diprioritaskan untuk kebutuhan dalam negeri. Arifin mengingatkan ancaman sanksi bagi perusahaan tambang yang melanggar kontrak.

"Di bidang geologi, juga perlu meningkatkan koordinasi bersama instansi terkait dalam rangka penataan konservasi air tanah yang saat ini kondisinya sudah cukup mengkhawatirkan, perlu dilakukan langkah-langkah konkret untuk konservasi air tanah, agar kualitas air tanah juga meningkat," ujarnya.

Selanjutnya, Menteri meminta Dewan Energi Nasional (DEN) mendukung dan program strategis pemerintah termasuk mendorong percepatan bauran energi 23 persen pada tahun 2025.

"Tahun 2022, anggaran Kementerian ESDM sebesar Rp5,88 triliun, ini menjadi tantangan besar bagi kita untuk pelaksanaannya, untuk itu saya minta dikelola dengan transparan dan akuntabel serta realisasi harus melebihi tahun 2021," terangnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara kementerian esdm dmo
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top