Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jokowi Kebut Proyek PLTA di Kalimantan dan Papua

Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengatakan bahwa potensi pembangkit hidro cukup besar di Indonesia. Data pemerintah mencatat total sungai di tanah air mencapai 4.400 sungai skala besar dan sedang
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 22 November 2021  |  18:24 WIB
Jokowi Kebut Proyek PLTA di Kalimantan dan Papua
Pekerja mengatur kabel di area Tailrace Tunnel proyek PLTA Jatigede, di Sumedang, Jawa Barat, Kamis (6/4). - Antara/Aprillio Akbar
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah mengejar capaian bauran energi baru terbarukan dengan memanfaatkan potensi sungai sebagai lokasi pembangunan pembangkit listrik tenaga air (PLTA). Papua dan Kalimantan menjadi lokasi dua proyek utama pembangkit hidro tersebut

Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengatakan bahwa potensi pembangkit hidro cukup besar di Indonesia. Data pemerintah mencatat total sungai di tanah air mencapai 4.400 sungai skala besar dan sedang. Namun begitu diakui kebutuhan investasi di sektor ini cukup besar. 

“Kita coba dua dulu, sungai Kayan [di Kalimantan Utara] dan sungai Mamberamo [di Papua],” katanya saat membuka 10th Indo EBTKE ConEx 2021 di Istana Negara, Jakarta, Senin (22/11/2021). 

Presiden menyebut bahwa sungai Kayan berpotensi menghasilkan energi listrik sekitar 13.000 megawatt (MW), sedangkan Mamberamo mencapai 23.000 MW. 

Dia meminta jajaran pemerintahan untuk mencari investor menyukseskan pelaksanaan dua proyek tersebut. Selain itu, dia meminta pemasangan grid di proyek itu dipisah dengan milik PT PLN (Persero)

Sementara itu, Presiden merencanakan groundbreaking green industrial park di Kalimantan Utara. PLTA Kayan akan dijadikan penopang dalam kawasan tersebut. 

“Industri yang akan masuk antre ternyata. Saya kaget. Mereka ini semuanya produknya itu [ingin] dicap sebagai green product dengan harga yang jauh lebih tinggi daripada produk dari energi fosil,” terangnya.

Di sisi lain, Jokowi meminta jajarannya untuk berembuk menghasilkan skenario penerapan transisi energi dengan lebih konkret dan hitung-hitungan jelas. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi PLN energi terbarukan
Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top