Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekspor Non-Minyak Singapura Naik 11 Bulan Berturut-turut, Permintaan China Jadi Motor

Menurut data yang dirilis Enterprise Singapore (ESG) pada Rabu (17/11/2021), Ekspor baik elektronik maupun non elektronik tumbuh pada Oktober 2021.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 17 November 2021  |  10:03 WIB
Marina Bay, Singapura.  - stb.gov.sg
Marina Bay, Singapura. - stb.gov.sg

Bisnis.com, JAKARTA - Ekspor domestik non-minyak Singapura (NODX) naik 17,9 persen year-on-year pada Oktober 2021. Ini merupakan pertumbuhan ke-11 bulan berturut-turut.

Menurut data yang dirilis Enterprise Singapore (ESG) pada Rabu (17/11/2021), Ekspor baik elektronik maupun non elektronik tumbuh pada Oktober 2021. Pada basis penyesuaian musiman bulan ke bulan, ekspor non-minyak meningkat sebesar 4,2 persen di bulan Oktober, mengikuti kenaikan bulan sebelumnya sebesar 1 persen.

"Ekspor elektronik terus tumbuh, mencatat peningkatan 14,9 tahun ke tahun di bulan Oktober, terutama didorong oleh sirkuit terpadu dan "permintaan semikonduktor global yang kuat", kata ESG.

Sirkuit terpadu, PC, dioda dan transistor memberikan kontribusi paling besar terhadap pertumbuhan ekspor elektronik. Pengiriman produk non-elektronik tumbuh sebesar 18,9 persen di bulan Oktober, dipimpin oleh emas non-moneter, mesin khusus dan petrokimia.

"Ekspor non-minyak ke pasar teratas secara keseluruhan naik pada Oktober 2021," kata ESG dilansir oleh Channel News Asia. Meskipun demikian, ESG mencatat ekspor Singapura ke Thailand, AS, dan Hong Kong menurun.

Kontributor terbesar kenaikan ini adalah China, Malaysia dan Taiwan. Ekspor ke China tumbuh sebesar 35,6 persen karena emas non-moneter, mesin khusus dan petrokimia

Pengiriman di Malaysia meningkat 29,4 persen pada Oktober, setelah penurunan bulan sebelumnya sebesar 4,1 persen. Ini terutama disebabkan oleh sirkuit terpadu, emas non-moneter, serta dioda dan transistor.

Ekspor ke Taiwan naik 32,7 persen karena sirkuit terpadu, mesin khusus dan petrokimia.

Ekspor Singapura ke pasar negara berkembang tumbuh sebesar 42,5 persen di bulan Oktober. Pertumbuhan ini terutama disebabkan oleh Asia Selatan, Kamboja, Laos, Myanmar dan Vietnam, serta Timur Tengah.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor singapura ekonomi singapura
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top