Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Impor Oktober 2021 Diproyeksi Melonjak. Neraca Dagang Surplus Gak Ya?

Sejalan dengan kenaikan harga minyak global, impor migas tumbuh sebesar 12,74 persen secara bulanan (month-to-month/mtm).
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 14 November 2021  |  13:34 WIB
Kapal berlabuh di kawasan Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta. - JIBI/Nurul Hidayat
Kapal berlabuh di kawasan Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta. - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Laju impor Indonesia diperkirakan meningkat pada Oktober 2021 didorong oleh kenaikan baik impor migas dan non-migas.

Ekonom Bank Permata Josua Pardede memperkirakan, sejalan dengan kenaikan harga minyak global, impor migas tumbuh sebesar 12,74 persen secara bulanan (month-to-month/mtm). Kenaikan harga minyak juga diikuti oleh kenaikan mobilitas masyarakat Indonesia, sehingga mendorong kenaikan volume permintaan minyak.

Di samping itu, kenaikan sisi impor non-migas didukung oleh kenaikan PMI Manufaktur Indonesia. Pertumbuhan pada September 2021 sebelumnya sebesar 52,2, menjadi 57,2 pada Oktober. Kenaikan aktivitas manufaktur, yang tergambar dari PMI Manufaktur menjadi indikasi kenaikan permintaan bahan baku, terutama bahan baku impor.

"Penurunan surplus neraca dagang, cenderung disebabkan oleh peningkatan nilai impor secara bulanan, yang diperkirakan bertumbuh 2,3 persen (month-to-month/mtm), dan 53,98 persen secara tahunan (year-on-year/yoy)," jelas Josua kepada Bisnis, Minggu (14/11/2021).

Di sisi lain, kinerja ekspor pada neraca dagang Oktober 2021 diperkirakan menurun. Josua memperkirakan adanya kontraksi tipis sebesar 0,6 persen (mtm) atau tumbuh secara tahunan sebesar 42,59 persen (yoy).

Kontraksi nilai ekspor secara bulanan tersebut diperkirakan akibat penurunan volume permintaan dari China. Secara bulanan, volume impor batu bara ke Tiongkok turun 18,2 persen (mtm). Penurunan volume diperkirakan juga terjadi di banyak negara seiring dengan kenaikan harga batu bara yang mencapai 27,58 persen (mtm).

"Penurunan ekspor diikuti oleh kenaikan impor menjadi pendorong penurunan surplus neraca dagang di bulan Oktober," kata Josua.

Untuk itu, dia memperkirakan surplus neraca dagang Oktober 2021 akan terus berlanjut dengan nilai yang menyusut menjadi US$3,87, dari sebelumnya US$4,37 pada September 2021.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Neraca Perdagangan impor surplus
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top