Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bos Medco Minta Aturan Tarif yang Menarik untuk Pengembangan EBT

Direktur Utama PT Medco Energi Internasional Tbk. Hilmi Panigoro berharap pemerintah mengeluarkan regulasi mengenai sistem tarif yang menarik untuk pengembangan energi baru dan terbarukan, karena masih membutuhkan nilai investasi besar.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 10 November 2021  |  18:40 WIB
Pembangkit listrik tenaga panas bumi Sarulla, Sumatra Utara. Pembangkit berkapasitas 3x110 megawatt ini dikelola Medco Power Indonesia bersama Inpex, Itochu, Ormat and Kyushu Electric. - Medco Power
Pembangkit listrik tenaga panas bumi Sarulla, Sumatra Utara. Pembangkit berkapasitas 3x110 megawatt ini dikelola Medco Power Indonesia bersama Inpex, Itochu, Ormat and Kyushu Electric. - Medco Power

Bisnis.com, JAKARTA – Direktur Utama PT Medco Energi Internasional Tbk. Hilmi Panigoro berharap pemerintah mengeluarkan regulasi mengenai sistem tarif yang menarik untuk pengembangan energi baru dan terbarukan, karena masih membutuhkan nilai investasi besar.

Hilmi menuturkan, energi baru dan terbarukan (EBT) di Indonesia masih memiliki peluang yang besar. Sayangnya, pengembangan EBT di dalam negeri hingga kini masih belum ekonomis.

Pasalnya, modal yang diperlukan untuk pengembangan masih jauh lebih besar jika dibandingkan dengan sumber energi konvensional.

Dia menjelaskan, anggaran belanja modal yang diperlukan untuk pengembangan panas bumi masih pada kisaran US$5 juta, sedangkan untuk pengembangan gas hanya membutuhkan US$700.000.

“Diperlukan sistem tarif yang lebih smart. Misalnya 5 tahun pertama pengembaliannya besar sampai capex kembali, setelah itu bisa berkurang. Hal itu diperlukan untuk meningkatkan investasi di EBT,” katanya dalam webinar yang digelar pada Rabu (10/11/2021).

Hilmi menuturkan bahwa dalam portofolio bisnisnya, penyediaan listrik bersih dan terbarukan menjadi salah satu fokus yang tengah dikembangkan.

Sejumlah proyek EBT pun tengah digarap oleh Medco, mulai dari pembangkit listrik tenaga surya hingga panas bumi.

Emiten berkode saham MEDC itu tengah mengembangkan pembangkit listrik tenaga panas bumi Ijen dengan kapasitas 100 megawatt (MW), PLTS di Sumbawa 26 MW peak, dan Bali 2x25 MWp, serta proyek PLTS Pulau Bulan yang diimpor ke Singapura.

“Dengan platform Medco Power, kami akan membangun portofolio EBT,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

medco energi baru terbarukan
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top