Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tenang! Pasokan Listrik Aman, Tarif Tidak Naik Hingga Akhir 2021

Pemerintah memastikan kondisi listrik dalam negeri mencukupi. Selain itu, harga listrik juga dipastikan tidak akan naik hingga akhir 2021.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 21 Oktober 2021  |  19:18 WIB
Penampakan trafo Interbus Transformer (IBT) unit 2 Gardu Induk (GI) Kiliranjao di Kabupaten Sijunjung, Sumatra Barat. - Istimewa / PLN
Penampakan trafo Interbus Transformer (IBT) unit 2 Gardu Induk (GI) Kiliranjao di Kabupaten Sijunjung, Sumatra Barat. - Istimewa / PLN

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah memastikan kondisi listrik dalam negeri mencukupi. Selain itu, harga listrik juga dipastikan tidak akan naik hingga akhir 2021.

Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Rida Mulyana mengatakan bahwa pasokan listrik di dalam negeri saat ini lebih dari cukup.

“Yang pasti, sekarang kondisi listrik lebih dari cukup saat ini. Kemudian, dikhususkan sampai akhir tahun ini tidak ada kenaikan atau perubahan tarif,” katanya saat konferensi pers capaian kinerja kuartal III/2021 sektor ketenagalistrikan, Kamis (21/10/2021).

Sejauh ini, kondisi sistem kelistrikan pengusahaan PLN cukup aman. Kementerian ESDM mencatat daya mampu listrik dalam negeri mencapai 42,05 gigawatt (GW) dengan beban puncak pada 37,47 GW. Alhasil, masih terdapat cadangan 4,58 GW atau sekitar 12,22 persen dari daya mampu.

Status kelistrikan nasional per 18 Oktober menunjukan 19 daerah memiliki cadangan listrik yang mencukupi. Satu daerah mengalami defisit, yakni Bangka, dan dua daerah berstatus siaga akibat cadangan listrik kecil.

Adapun, Bangka disebut mengalami pemadaman bergilir akibat kekurangan pasokan listrik saat beban puncak. Tercatat daya mampu listrik di Bangka hanya 160 megawatt (MW), sedangkan beban puncak menyentuh 173,45 MW.

Beberapa wilayah lainnya, seperti Jawa-Bali, Lombok, interkoneksi Kalimantan, Papua, hingga Sumatra memiliki total daya mampu lebih besar dibandingkan dengan beban puncak yang terjadi per 18 Oktober lalu.

Sementara itu, hingga kini kapasitas terpasang pembangkit listrik mencapai 73,8 GW. Angka itu didominasi oleh PLN sebesar 43,6 GW atau 59,2 persen, IPP 28 persen atau 20,6 GW, PPU 5.012 MW atau 6,8 persen, pemerintah 55 MW atau 0,1 persen, serta IO sektor privat mencapai 4.336 MW atau 5,9 persen.

Dari jenisnya, pembangkit listrik masih didominasi oleh PLTU sebesar 50 persen, PLTGU 17 persen, PLTG/MG 11 persen, PLTD 7 persen, PLTP 3 persen, PLTA/M/MH 9 persen hingga PLT EBT lainnya 3 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PLN tarif listrik pasokan listrik
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top