Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pelita Air Bakal Perkuat Garuda, Kemenhub: Izin Belum Diajukan

Kemenhub belum menerima pengajuan izin dari penerbangan berjadwal dari Pelita Air yang diproyeksi bakal memperkuat layanan bersama dengan Garuda Indonesia.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 11 Oktober 2021  |  16:28 WIB
Pelita Air. Wikipedia
Pelita Air. Wikipedia

Bisnis.com, JAKARTA – Rencana Pelita Air Service membuka layanan penerbangan berjadwal sebagai upaya memperkuat klaster airlines bersama PT Garuda Indonesia Tbk. (GIAA) dalam holding Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Aviasi dan Pariwisata ternyata belum diajukan kepada Kementerian Perhubungan (Kemenhub).

Dirjen Perhubungan Udara Kemenhub Novie Riyanto menyebut saat ini Pelita Air sedang menyusun dokumen pengembangan usaha dalam upaya melakukan pembenahan. Namun, hingga kini Novie juga belum dapat memastikan detail pengajuan layanan berjadwal tersebut.

“Saat ini rencana tersebut [layanan berjadwal] belum jelas karena dokumen belum disampaikan kepada Direktorat Jenderal Perhubungan Udara,” ujarnya, Senin (11/10/2021).

Senada, Juru Bicara Kemenhub Adita Irawati juga mengatakan rencana tersebut masih berproses dan belum ada detail yang dapat diinformasikan.

Sebelumnya, Pelita Air Service menyampaikan misinya dalam melakukan sejumlah pembenahan pasca ditunjuknya mantan CEO Citilink Indonesia Albert Burhan sebagai Direktur Utama perseroan. Komisaris Utama PT Pelita Air Service Michael Umbas menyampaikan akan menjalankan arahan pemegang saham untuk melihat peluang bisnis ke depan.

“Seperti potensi untuk terbang berjadwal. Tapi semua masih dikaji dan dihitung secara cermat oleh Pertamina selaku pemegang saham PT PAS,” terangnya.

Berdasarkan pemaparan Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir pembentukan holding aviasi dan pariwisata akan membantu program kerja Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. Saat ini satuan tugas bagi calon anggota holding pun sudah dibentuk.

Kementerian BUMN sendiri sudah membentuk empat klaster utama guna mendorong kinerja bisnis holding Aviasi dan Pariwisata. Di mana, kedelapan perseroan dimasukkan ke dalam empat klaster secara terpisah. Keempatnya adalah, klaster Airlines, klaster Airports, klaster Manajemen Destinasi, serta klaster Service Aviasi dan Logistik.

Klaster Airport diisi oleh AP I Airports dan AP II. Klaster Manajemen Destinasi diisi ITDC, TWC, Hotel Inna, Aerowisata, Garuda Indonesia Holiday France. Adapun, klaster Airlines ada Garuda Indonesia dan Pelita Air Service.

Sementara klaster Aviasi dan Logistik di dalamnya ada Gapura, Angkasa Pura Solusi, GMF Indonesia, Garuda Indonesia Kargo, Angkasa Pura Kargo, Aero Express, Angkasa Pura Supports, Aerofood ACS, dan Sarinah. Pembentukan klaster ini akan rampung pada dua tahun mendatang atau 2021-2022.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Garuda Indonesia Kemenhub Pelita Air
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top