Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Belum Semua Sektor Bisa Terapkan Net Zero Emission di 2060

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memperkirakan belum semua sektor dapat memenuhi target net zero emission, meski pemerintah telah mematok 2060 sebagai batas waktu pelaksanaannya.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 20 September 2021  |  16:39 WIB
Belum Semua Sektor Bisa Terapkan Net Zero Emission di 2060
Ilustrasi sejumlah kendaraan terjebak kemacetan saat melintasi area cek poin pengawasan PSBB di sekitar jalan layang Universitas Indonesia (UI), perbatasan Kota Depok menuju Jakarta, Senin (13/4/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memperkirakan belum semua sektor dapat memenuhi target net zero emission, meski pemerintah telah mematok 2060 sebagai batas waktu pelaksanaannya.

Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian ESDM Dadan Kusdiana mengatakan bahwa emisi akan mendekati nol pada pembangkit listrik pada 2058.

Kendati demikian, pada sejumlah sektor, seperti transportasi, rumah tangga, dan industri belum dapat dipastikan bahwa zero emission tercapai pada tahun 2060.

“Sektor kelistrikan memastikan net zero emission sudah bisa kami hitung dari sekarang, tapi satu hal lain dari sisi demand untuk transportasi, rumah tangga, dan industri yang sampai sekarang masih menggunakan fosil,” katanya saat webinar, Senin (20/9/2021).

Berdasarkan proyeksi Kementerian ESDM, emisi pembangkit listrik akan terus meningkat dari 249 juta CO2-e pada 2021 menjadi 319 juta CO2-e pada 2030.

Akan tetapi, emisi tersebut diperkirakan turun drastis pada 2031 seiring dengan terjadinya retirement atau berhentinya operasi sebagian besar pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) dan pembangkit listrik tenaga gas uap (PLTGU).

Emisi itu kemudian akan turun signifikan setelah 2040 mengikuti selesainya kontrak pembangkit listrik tenaga fosil. 20 tahun kemudian, atau 2060, emisi dari pembangkit akan mendekati nol.

Sementara itu, emisi energi secara total diproyeksikan masih mencapai 401 juta ton CO2-e pada 2060. Emisi tersebut disumbang dari aktivitas transportasi, rumah tangga, serta industri.

Dadan menuturkan bahwa kementerian akan mencari solusi bersama dengan stakeholder, termasuk Kementerian Perindustrian untuk menekan emisi pada 2060.

“Kami masih akan me-refine, memastikan kami akan bekerja terus untuk terjadi net zero emission secara nasional,” katanya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kementerian esdm emisi karbon energi fosil
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top