Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Menkeu AS Yellen Dukung Jerome Powell Jabat Gubernur The Fed Dua Periode

Yellen telah mengatakan kepada penasihat senior Gedung Putih bahwa dia lebih memilih mencalonkan kembali Powell, yang masa jabatannya saat ini akan berakhir pada Februari 2022.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 23 Agustus 2021  |  10:27 WIB
Menkeu AS Yellen Dukung Jerome Powell Jabat Gubernur The Fed Dua Periode
Gubernur Federal Reserve Jerome Powell berbicara di "Seri C. Peter McColough tentang Ekonomi Internasional: Percakapan dengan Jerome H. Powell" di Dewan Hubungan Luar Negeri di New York, AS, 25 Juni 2019 - Reuters
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Peluang Jerome Powell untuk masa jabatan kedua sebagai Gubernur Federal Reserve memperoleh momentum dengan dukungan Menteri Keuangan Janet Yellen, sebuah langkah yang akan mengurangi ketidakpastian tentang kebijakan moneter di tengah risiko inflasi dan varian delta.

Yellen telah mengatakan kepada penasihat senior Gedung Putih bahwa dia lebih memilih mencalonkan kembali Powell, yang masa jabatannya saat ini akan berakhir pada Februari 2022, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

Dilansir Bloomberg, Senin (23/8/2021), menurut sumber tersebut, Presiden Joe Biden belum memutuskan dan kemungkinan akan membuat pilihannya pada Hari Buruh, yang jatuh pada 6 September tahun ini.

Dukungan Yellen yang dilaporkan Sabtu (21/8/2021), menawarkan Powell dorongan besar, mengingat posisinya sebagai Menkeu dan status pribadinya setelah memimpin Fed selama empat tahun, mengakhiri karir bank sentral yang membentang hampir dua dekade.

Namun, Lael Brainard mendapatkan beberapa dukungan sebagai bakal calon Gubernur Fed, menurut satu orang yang mengetahui masalah tersebut.

Mantan pejabat era Obama, yang tahun lalu dipertimbangkan Biden sebagai Menteri Keuangan itu, mendapat dukungan dari Demokrat progresif.

“Salah satu manfaat besar mempertahankan Powell sebagai gubernur adalah kontinuitas. Itu sangat meyakinkan di saat ketidakpastian seperti itu. Dia adalah tangan yang stabil. Pasar melihatnya seperti itu dan itulah mengapa itu membantu,” kata Derek Tang, ekonom di Monetary Policy Analytics.

Pencalonan Powell untuk masa jabatan baru akan membutuhkan konfirmasi di Senat, di mana ada perpecahan partisan 50-50. Dukungan Yellen datang pada saat yang penting.

Powell akan menyampaikan pidato virtual yang sangat dinanti pada Jumat mendatang di simposium Jackson Hole tahunan Federal Reserve Bank of Kansas City, yang mungkin menandakan kapan dan bagaimana bank sentral akan mulai menarik dukungan luar biasa untuk perekonomian.

“Ini adalah kesempatan besar baginya untuk menunjukkan keterampilan membangun konsensusnya,” kata Tang.

Powell akan memiliki kesempatan untuk menunjukkan kepada Gedung Putih dan yang lainnya bagaimana mengatasi perbedaan pendapat dalam komitenya sendiri, mengingat pandangan mereka yang beragam tentang kapan harus mulai menarik kembali dukungan untuk ekonomi.

Powell dan rekan-rekannya telah menerapkan kerangka kebijakan baru yang mengubah pendekatan sebelumnya dalam menaikkan suku bunga untuk menahan inflasi berdasarkan ekspektasi untuk pekerjaan dan pertumbuhan ekonomi daripada hasil.

Investor telah memperdebatkan kesesuaian strategi pada saat gangguan besar yang dipicu pandemi terhadap rantai pasokan dan pasar kerja. Menempatkan Gubernur Fed baru pada Februari dapat meningkatkan ketidakpastian di pasar.

Kritikus, termasuk Partai Republik dan bahkan beberapa Demokrat, mengatakan Fed berisiko membiarkan inflasi lepas kendali untuk pertama kalinya dalam lebih dari 30 tahun. Mereka telah mendesak Powell untuk mulai menarik kembali pembelian obligasi besar-besaran Fed, yang membantu merangsang ekonomi dengan menekan biaya pinjaman jangka panjang.

"Kebijakan moneter berada pada titik kritis," kata ekonom Deutsche Bank AG yang dipimpin oleh Peter Hooper, yang sebelumnya bekerja di Fed.

Menurutnya, mengganti Powell dengan seseorang yang lebih dovish dapat terbukti kontraproduktif, karena dapat menyebabkan peningkatan risiko inflasi, imbal hasil obligasi yang lebih tinggi, dan sentimen risiko yang lebih lemah, yang semuanya akan menunda kembalinya ekonomi ke kondisi sebelum pandemi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amerika serikat Kebijakan The Fed janet yellen the fed

Sumber : Bloomberg

Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top