Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PPKM Darurat, Industri Keramik Minta Pelarangan Toko Bangunan Dihentikan

Banyak laporan dari pelaku industri keramik bahwa banyak toko bahan bangunan dilarang beroperasi oleh pemerintah daerah.
Ipak Ayu
Ipak Ayu - Bisnis.com 15 Juli 2021  |  17:20 WIB
Karyawan melayani konsumen melihat produk terbaru dari PT Granitoguna Building Ceramics, brand ArTile, di ajang Indonesia Building Technology (IndoBuild Tech 2019), ICE Serpong, Tangerang Selatan, Rabu (20/3/2019). - Bisnis/Endang Muchtar
Karyawan melayani konsumen melihat produk terbaru dari PT Granitoguna Building Ceramics, brand ArTile, di ajang Indonesia Building Technology (IndoBuild Tech 2019), ICE Serpong, Tangerang Selatan, Rabu (20/3/2019). - Bisnis/Endang Muchtar

Bisnis.com, JAKARTA—Industri keramik menyayangkan kegiatan bisnis dan perdagangan tidak bisa berjalan normal semenjak penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) darurat di sejumlah daerah.

Ketua Umum Asosiasi Aneka Keramik Indonesia (Asaki) Edy Suyanto mengatakan, pihaknya mendapatkan laporan dari pelaku industri keramik bahwa banyak toko bahan bangunan dilarang beroperasi oleh pemerintah daerah.

Menurutnya, pelarangan tersebut tidak sejalan dengan Instruksi Mendagri Nomor 18/2021 yang ditujukan kepada para Gubernur, Bupati, dan Walikota. Instruksi itu memuat semen dan bahan bangunan masuk ke dalam sektor kritikal, sehingga bisa beraktivitas 100 persen.

“Kami berharap Pemda di Jawa dan Bali mengikuti dan menjalankan Instruksi Mendagri tersebut dengan baik, sehingga upaya kesehatan dan ekonomi tetap bisa berjalan seimbang,” katanya kepada Bisnis, Kamis (15/7/2021).

Di sisi lain, Edy menjelaskan, kegiatan produksi dan mobilisasi industri keramik masih relatif normal dan lancar, karena Asaki yang masuk ke sektor kritikal telah mengurus IOMKI atau Izin Operasional dan Mobilisasi Kegiatan Industri dengan persyaratan yang ketat.

Seperti diketahui, kinerja ekspor periode Januari hingga Mei 2021 Asaki tumbuh 10,4 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Kendati demikian, perolehan tersebut masih jauh dari harapan produsen tahun ini.

Edy menyebut, tahun ini pihaknya memiliki target pertumbuhan ekspor berkisar 20—25 persen. Menurutnya, kendala utama ekspor yang masih dihadapi oleh industri keramik adalah mahalnya kontainer ekspor atau ocean freight, terutama negara tujuan Eropa, Amerika Serikat, dan Timur Tengah.

Pihaknya juga akan terus mendorong ekspor untuk lebih agresif, terutama di saat penjualan domestik terganggu selama pelaksanaan PPKM darurat di Jawa dan Bali, serta rencana serupa untuk wilayah lainnya.

Asaki, kata Edy, akan mendukung dan berharap penerapan PPKM darurat bisa berjalan dengan baik di lapangan. Untuk itu, diperlukan pengawasan ketat oleh pemerintah supaya angka penyebaran Covid-19 bisa ditekan, dan tidak lagi perlu menerapkan PPKM darurat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri keramik PPKM Darurat
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top