Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BPS: Rasio Gini Indonesia Kembali Turun pada Maret 2021

Badan Puat Statistik mencatat bahwa angka rasio gini Indonesia cenderung mengalami penurunan sejak Maret 2015 sampai September 2019.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 15 Juli 2021  |  13:10 WIB
Warga beraktivitas di permukiman semi permanen di Kampung Kerang Ijo, Muara Angke, Jakarta, Selasa (22/1/2019). - ANTARA/Aprillio Akbar
Warga beraktivitas di permukiman semi permanen di Kampung Kerang Ijo, Muara Angke, Jakarta, Selasa (22/1/2019). - ANTARA/Aprillio Akbar

Bisnis.com, JAKARTA – Tingkat ketimpangan pengeluaran penduduk Indonesia yang diukur dengan rasio gini (Gini Ratio) per Maret 2021 mengalami penurunan jika dibandingkan dengan September 2020.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuwono mengatakan rasio gini pada Maret berada di angka 0,384 atau turun 0,001 poin dibandingkan dengan posisi per September 2020 yang berada di angka 0,385. Meski demikian, rasio gini pada Maret 2021 masih lebih tinggi dibandingkan dengan Maret 2020 yang sebesar 0,381.

Rasio gini di perkotaan pada Maret 2021 tercatat sebesar 0,401, naik dibandingkan dengan rasio gini September 2020 yang sebesar 0,399 dan rasio gini Maret 2020 yang sebesar 0,393.

Sementara itu, rasio gini di perdesaan pada Maret 2021 tercatat sebesar 0,315, turun dibandingkan dengan posisi per September 2020 yang sebesar 0,319. Rasio gini juga lebih rendah dari pada Maret 2020 yang sebesar 0,317.

“Gini Ratio di perdesaan lebih baik dibandingkan dengan perkotaan,” kata Margo dalam konferensi pers virtual, Kamis (15/7/2021).

Adapun provinsi dengan kenaikan rasio gini tertinggi adalah Jawa Barat sebesar 0,014 poin, bergerak dari 0,398 pada September 2020 menjadi 0,412.

“Kenaikan tertinggi ketimpangan di Jawa barat sebesar 0,014 poin, sementara penurunan tertinggi di Kalimantan Selatan sebesar 0,021 poin,” kata Margo.

BPS mencatat bahwa angka rasio gini Indonesia cenderung mengalami penurunan sejak Maret 2015 sampai September 2019. Kondisi ini menunjukkan bahwa selama periode tersebut terjadi perbaikan pemerataan pengeluaran di Indonesia.

Namun, pandemi Covid-19 menyebabkan nilai rasio gini kembali mengalami kenaikan pada Maret 2020 dan September 2020 dan kembali mengalami penurunan pada Maret 2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BPS rasio gini Covid-19
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top