Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Benih Lobster Boleh Ditangkap, Tapi Tak Boleh Diekspor. Kok Bisa?

Kementerian Kelautan dan Perikanan menyatakan benih bening lobster yang boleh ditangkap adalah hanya untuk budidaya dalam negeri.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 Juli 2021  |  13:32 WIB
Benih lobster - Antara/Umarul Faruq
Benih lobster - Antara/Umarul Faruq

Bisnis.com, JAKARTA – Direktur Jenderal Perikanan Tangkap Kementerian Kelautan dan Perikanan Muhammad Zaini mengatakan benih bening lobster (BBL) tidak boleh diperdagangkan untuk ekspor.

Larangan tersebut termuat dalam Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 17 Tahun 2021.

"Benih bening lobster tidak boleh diperdagangkan untuk diekspor. Boleh ditangkap, tapi hanya untuk kepentingan riset dan budidaya. Itu yang paling prinsip dalam Permen 17 ini," kata Zaini, dikutip dari tempo.co, Selasa (13/7/2021).

Dia mengatakan ada beberapa hal yang diatur terkait pelarangan benih bening lobster. BBL yang boleh ditangkap adalah hanya untuk budidaya dalam negeri.

Kemudian yang lobster ukuran dewasa masih sama aturannya, yakni pada jenis lobster pasir lebih dari 6 cm, berat di atas 150 gram. Kemudian jenis lainnya di atas 200 gram.

"Ini kami anggap lobster dewasa. Ini bagus untuk budidaya. Karena kalau lobster muda ini bisa ditangkap maka akan mengurangi gairah untuk melanjutkan daya, karena cenderung akan terjadi eksploitasi terhadap lobster muda," ujarnya.

Lobster muda, kata dia, tidak boleh ditangkap karena sudah bagus untuk berkembang di alam.

"Karena itu kami larang. Budidaya itu benih kemudian dibudidayakan," kata dia.

Mengenai kuota penangkapan BBL, kata dia, sudah ditetapkan Komisi Nasional Pengkajian Sumber Daya Ikan. Kemudian alat penangkap yang boleh digunakan bersifat pasif, tidak boleh bersifat aktif.

Dia juga mengatakan yang boleh menangkap hanya nelayan kecil. Tidak boleh menangkap benih lobster ini dengan kapal di atas 5 GT.

"Harus gunakan kapal kecil dan nelayan kecil. Syaratnya harus terdaftar dan berizin di dinas kelautan dan perikanan. Jadi izin sekarang sudah simpel, cukup dia memiliki nomor induk berusaha, setelah itu dia patuh terhadap standar yang ditetapkan pemerintah," kata Zaini.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor benih lobster
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top