Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Alih Gas Industri untuk Medis, Petrokimia Petakan Kebutuhan

Petrokimia merupakan industri dengan pengguna gas oksigen terbesar selain smelter.
Ipak Ayu
Ipak Ayu - Bisnis.com 06 Juli 2021  |  18:32 WIB
Pemprov DKI Jakarta menyediakan posko
Pemprov DKI Jakarta menyediakan posko "Oxygen Rescue" di Kawasan Monas, Jakarta Pusat, untuk memenuhi kebutuhan oksigen di rumah sakit ibu kota, Minggu (4/7/2021). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Industri petrokimia menyebut kewajiban pengalihan gas industri untuk medis sesuau Instruksi Menteri Perindustrian saat ini tidak akan mengganggu operasional pabrik. Adapun petrokimia merupakan industri dengan pengguna gas oksigen terbesar selain smelter.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Produsen Aromatik, Olefin, dan Plastik (Inaplas) Fajar Budiyono mengatakan pihaknya telah berkoordinasi dengan Kadin (Kamar Dagang dan Industri) untuk memetakan kebutuhan medis. Alhasil, saat ini ada 40 tanki yang didatangkan dari Balikpapan dan Morowali untuk memenuhi oksigen medis di Jawa.

"Balikpapan itu seharusnya stok pertamina tetapi bisa kita alihkan untuk medis. Setiap tanki juga sudah diisi dari Bontang yang artinya ada sekitar 300 ton gas oksigen siap distribusikan di Jakarta dan Jawa Barat," katanya kepada Bisnis, Selasa (6/7/2021).

Fajar menyebut sesuai data asosiasi di bawah Kadin, alokasi dari industri nantinya akan berjumlah 1.300 ton per hari untuk medis. Angka itu diharapkan akan mencukupi dan membuat masyarakat tidak panik.

Sisi lain, menurut Fajar belakangan persoalan yang membuat defisit oksigen juga sudah dirincikan. Salah satunya terkait tanki dan distribusi ke filling station.

Untuk itu, diharapkan alokasi tanki yang didatangkan dari luar Jawa diharapkan akan cukup membantu. Selain itu, kendala sopir pengangkut tanki juga telah dilakukan dengan pelatihan langsung oleh TNI.

"Bahkan produsen gas seperti Samator dan Linde sudah berkomitmen lebih dahulu mengalokasikan lebih banyak untuk medis," ujarnya.

Fajar merinci untuk medis Samator memiliki 600 ton dan di luar Jawa masih ada 275 ton sedangkan Linde memiliki 230 ton .

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

petrokimia oksigen Covid-19 PPKM Darurat
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top