Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PPKM Darurat Bakal Tekan Daya Beli Masyarakat pada Kuartal III/2021

Kepala Ekonom Bank Danamon Wisnu Wardhana menilai level pengetatan PPKM Darurat yang mulai diberlakukan pada 3 Juli 2021 sangat mirip dengan pemberlakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) pada 2020.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 01 Juli 2021  |  15:59 WIB
PPKM Darurat Bakal Tekan Daya Beli Masyarakat pada Kuartal III/2021
Warga menyeberang jalan saat jam pulang kerja di kawasan Kuningan, Jakarta, Kamis (24/6 - 2021). Presiden Joko Widodo menjelaskan alasan pemerintah mengambil kebijakan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau PPKM Mikro ketimbang Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) kembali atau lockdown (karantina wilayah) salah satunya karena pertimbangan faktor ekonomi.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat dinilai akan memberikan dampak yang signifikan pada sisi permintaan dan perubahan harga barang pada kuartal III/2021.

Kepala Ekonom Bank Danamon Wisnu Wardhana menilai level pengetatan PPKM Darurat yang mulai diberlakukan pada 3 Juli 2021 sangat mirip dengan pemberlakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) pada 2020.

“Maka pengaruhnya terhadap permintaan, demikian juga perubahan harga, akan signifikan setelah 4 bulan penerapan [PPKM Darurat],” katanya, Kamis (1/7/2021).

Dia memprediksi tekanan pada inflasi baru akan mengalami peningkatan saat menjelang akhir 2021. Pada Juni 2021, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan Indeks Harga Konsumen (IHK) pada Juni 2021 mengalami deflasi sebesar -0,16 persen secara bulanan (month-to-month/mtm).

Secara tahun berjalan, inflasi tercatat mencapai 0,74 persen (year-to-date/ytd) dan secara tahunan inflasi mencapai 1,33 persen (year-on-year/yoy).

Kepala Badan Pusat Statistik Margo Yuwono menyampaikan bahwa penurunan IHK pada Juni 2021 lebih disebabkan oleh faktor musiman. Dia mengatakan, lonjakan kasus yang terjadi pada Juni 2021 dan pengetatan PPKM Mikro belum banyak mempengaruhi daya beli masyarakat.

Hal ini tercermin dari komponen inti yang masih mengalami inflasi sebesar 0,14 persen mtm, meski lebih rendah dari bulans ebelumnya sebesar 0,24 persen mtm. Komponen inti pun memberikan andil sebesar 0,09 persen terhadap inflasi.

“Inflasi Juni 2021 jika dilihat masih relatif terjaga, di mana inflasi inti masih tumbuh positif meski tipis dan inflasi inti secara tahunan masih meningkat, jadi daya beli kita masih terjaga,” jelasnya.

Dia mengatakan, BPS masih meninjau dampak dari PPKM Darurat terhadap tingkat inflasi dan daya beli masyarakat pada Juli 2021. “Belum dipastikan apakah akan berpengaruh, karena kita perlu juga melihat perkembangan harga pada bulan depan,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi konsumsi PPKM
Editor : Ropesta Sitorus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top