Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indeks Kesehatan Laut Indonesia Buruk, Nilai Ekonomi Terimbas

Berbagai faktor menjadi penyebab rendahnya indeks OHI Indonesia, termasuk pencemaran laut (plastik dan limbah) serta perubahan iklim penyebab degradasi ekosistem laut.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 21 Juni 2021  |  14:43 WIB
Keindahan salah satu objek wisata bawah laut di Raja Ampat. - Bisnis/Fariz Fadhilah
Keindahan salah satu objek wisata bawah laut di Raja Ampat. - Bisnis/Fariz Fadhilah

Bisnis.com, JAKARTA – Indeks Kesehatan Laut (Ocean Health Index/OHI) Indonesia berada di peringkat 137 dari 221 negara pada 2018 berimbas kepada berkurangnya nilai ekonomi kawasan.

Direktur Jenderal Pengelolaan Ruang Laut Kementerian Kelautan dan Perikanan TB Haeru Rahayu mengatakan berbagai faktor menjadi penyebab rendahnya indeks OHI Indonesia, termasuk pencemaran laut (plastik dan limbah) serta perubahan iklim penyebab degradasi ekosistem laut.

Padahal, lanjutnya, dengan kondisi kesehatan terumbu karang yang baik memiliki manfaat bagi biota yang hidup di dalamnya serta manfaat ekonomi bagi masyarakat pesisir.

Terumbu karang yang sehat juga dapat mendukung aktivitas sektor pariwisata yaitu menyelam, untuk mendatangkan wisatawan dalam negeri maupun luar negeri.

“Indeks kesehatan laut ini memengaruhi kesehatan laut dan mengurangi nilai ekonomi suatu kawasan”, katanya melalui keterangan resmi, Senin (21/6/2021).

Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Sesmenko Marves) Agung Kuswandono juga mengatakan terumbu karang menjadi bagian penting dari ekosistem laut yang perlu dijaga dan dilestarikan keberlanjutannya karena berkontribusi lebih dari US$120 miliar per tahun untuk ekonomi global, dan khusus kawasan segitiga karang US$14 miliar/tahun.

Terumbu karang, lanjut Agung, memiliki fungsi penting sebagai sumber pangan, tempat pemijahan, pengasuhan, dan mencari makan bagi biota laut. Selain itu terumbu karang juga menurutnya berfungsi sebagai sumber plasma nutfah serta tempat rekreasi dan pelindung pantai.

“Artinya terumbu karang merupakan tempat asuh dari semua makhluk hidup di lautan. Kalau itu rusak tentu akan berdampak luar biasa, ikan kecil tidak bisa hidup maka habislah sumber daya alam kita. Kemudian sebagai tempat rekreasi, jangan sampai yang dilihat adalah karang-karang yang mati,” katanya.

Dia juga memaparkan, berdasarkan laporan PBB bahwa 2019 merupakan tahun terpanas, suhu global diperkirakan naik 1,1 derajat celcius di atas era pra industri (1850-1900).

Hasil studi (UNEP) memperkirakan 90 persen terumbu karang dunia akan lenyap pada 2050. Ini disebabkan oleh pengasaman laut karena tingginya CO2, penangkapan ikan berlebihan, serta menurunnya kualitas air. Untuk mencegah pemanasan di atas 1,5°C,dunia perlu mengurangi emisi sebesar 7,6 persen setiap tahun.

Terkait hal ini, Agung mengatakan saat ini terdapat banyak kegiatan untuk restorasi terumbu karang salah satunya melalui program Coral Reef Rehabilitation and Management Program (COREMAP), ICRG, dan lainnya. Namun menurutnya kegiatan tersebut masih dinilai kurang untuk memperbaiki terumbu karang yang rusak atau terdegradasi.

Menurutnya, untuk memperbaiki terumbu karang yang terdegradasi tidak hanya dengan menanam tetapi juga memperbaiki lingkungan hidupnya salah satunya dengan mengurangi sampah plastik agar terumbu karangnya bisa hidup dengan baik.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

laut pencemaran lingkungan terumbu karang ekosistem laut
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top