Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Industri Petrokimia Ingin Perwakilan Khusus di Kadin

Perwakilan atau klaster petrokimia perlu dihadirkan di kepengurusan Kamar Dagang dan Industri (Kadin), mengingat investasi industri ini dalam lima tahun ke depan akan mencapai kisaran US$20 miliar.
Ipak Ayu
Ipak Ayu - Bisnis.com 21 Juni 2021  |  02:31 WIB
Petugas melakukan pemeriksaan dan perekaman data di pabrik butadiene di kompleks petrokimia terpadu PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (CAP), di Cilegon, Banten, Kamis (19/7/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan
Petugas melakukan pemeriksaan dan perekaman data di pabrik butadiene di kompleks petrokimia terpadu PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (CAP), di Cilegon, Banten, Kamis (19/7/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA — Industri petrokimia berharap perwakilan khusus di Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia periode 2021-2026 mendatang. Sebab, pertumbuhan industri tersebut diperkirakan cukup besar ke depan.

Sekretaris Jenderal Asosiasi Produsen Aromatik, Olefin, dan Plastik (Inaplas) Fajar Budiyono mengatakan perlunya perwakilan atau klaster petrokimia di Kadin, mengingat investasi industri ini dalam lima tahun ke depan akan mencapai kisaran US$20 miliar.

Apalagi, menurutnya, produk-produk industri petrokimia dibutuhkan untuk berbagai sektor lain seperti otomotif, makanan dan minuman, konstruksi, dan pupuk.

"Belum lagi multiplier efek ke industri bawah seperti plastik jadi yang hampir menyerap 300.000 tenaga kerja, juga nilai perdagangan hampir US$12 miliar setahun," katanya kepada Bisnis, Minggu (20/6/2021).

Fajar menyebut saat ini impor bahan baku dan barang jadi petrokimia masih tinggi. Untuk itu, perlu upaya bersama dalam mencapai target subtitusi impor produk kimia sebesar 50 persen.

Dengan demikian, semangat yang dijalin akan sama di mana investasi baru bukan hanya untuk menyasar pemenuhan dalam negeri tetapi untuk pengembangan pasar ekspor. Alhasil, strategi pengembangan industri harus ditentukan dari sekarang.

"Kemarin belum bisa greget karena tidak terwakili di sini, suara kami tercampur industri lain seperti ban, tekstil. Sekarang kami gabung kimia hilir dulu kimia dasar jadi cuma gonta-ganti pasangan," ujarnya.

Fajar menyebut keinginan tersebut telah disampaikan pada dua calon ketua Kadin yang saat ini sedang berlaga.

Menurut Fajar, pihaknya akan memastikan dukungan pada calon ketua yang mau mengakomodir keinginan tersebut. Pasalnya, selama ini industri juga masih kerap berjuang sendiri ketika dihajar oleh lembaga masyarakat dan kementerian yang anti plastik.

"Jadinya masih karut-marut padahal kami ingin bersinergi bahu membahu. Untuk itu, yang bisa menjamin kami pastikan akan memberi dukungan penuh," kata Fajar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kadin petrokimia inaplas
Editor : Yustinus Andri DP

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top