Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waspadai Kejahatan Siber saat Belanja Online Jelang Idulfitri

CEO Bukalapak mengingatkan masyarakat untuk waspada terhadap risiko kejahatan siber yang terjadi jelang Idulfitri sejalan dengan kenaikan transaksi daring.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 12 Mei 2021  |  09:06 WIB
Ilustrasi belanja online. / istimewa
Ilustrasi belanja online. / istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Masyarakat perlu waspada terhadap risiko kejahatan siber yang marak terjadi jelang momentum Idulfitri seiring dengan kenaikan intensitas transaksi digital.

CEO Bukalapak Rachmat Kaimuddin mengatakan risiko kejahatan siber bisa terjadi kepada siapa saja, tidak hanya pengguna e-commerce. Momentum Ramadan dan Idulfitri membuat sebagian besar masyarakat gencar melakuakn transaksi via daring.

"Menyadari akan hal tersebut, Bukalapak berupaya untuk terus meningkatkan keamanan dan kenyamanan seluruh pengguna, termasuk memastikan data dan informasi pribadi seluruh pengguna tidak disalahgunakan," kata Rachmat seperti dikutip, Rabu (12/5/2021).

Dia menjelaskan sebagai platform marketplace yang senantiasa berupaya memenuhi berbagai kebutuhan masyarakat Indonesia, termasuk saat menyambut Idul Fitri, Bukalapak berkomitmen untuk menyediakan platform yang selalu aman bagi pengguna dengan terus meningkatkan sistem keamanan data sekaligus mengajak pengguna untuk menerapkan langkah-langkah pencegahan dari kejahatan siber.

Sementara itu, Dirjen Aplikasi Informatika Kemenkominfo Semuel A. Pangerapan menyokong strategi dalam menghadapi risiko keamanan data melalui tiga pilar, yakni pemberdayaan SDM dengan cara mengedukasi untuk meningkatkan literasi digital para pengguna, menciptakan regulasi yang komprehensif terkait perlindungan keamanan bertransaksi daring yang dijamin beberapa instrumen hukum.

Selain itu, menyokong implementasi dari aspek-aspek teknis seperti penerapan Indeks Keamanan Informasi, klarifikasi kasus keamanan data melalui kanal resmi Kominfo, serta penindakan hukum terhadap kasus-kasus keamanan data.

Sebelumnya, aturan pelarangan mudik yang dikeluarkan pemerintah dinilai akan mempengaruhi tren transaksi ekonomi digital dengan meningkatnya pembeli pasar konvensional yang beralih ke platform digital.

Peluncuran program Hari Bangga Buatan Indonesia (BBI) yang mendorong kementerian terkait untuk memfasilitasi kemudahan transformasi ekonomi digital guna menggerakkan perekonomian nasional juga dinilai akan berdampak pada tren transaksi ekonomi digital.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

idulfitri bukalapak kejahatan siber

Sumber : Antara

Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top