Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Korsel Catat Surplus Transaksi Berjalan 11 Bulan Berturut-turut

Data sementara dari Bank of Korea (BOK) pada Jumat (7/5/2021) memperlihatkan bahwa surplus neraca transaksi berjalan Korea Selatan mencapai US$7,82 miliar di bulan Maret. Angka tersebut naik US$1,88 miliar dari setahun sebelumnya.
Rezha Hadyan
Rezha Hadyan - Bisnis.com 07 Mei 2021  |  09:06 WIB
Pejalan kaki menyeberang di jalan menuju pintu masuk ke museum Bank of Korea (BOK) yang terdapat di tengah kompleks kantor pusat Bank of Korea di Seoul, Korea Selatan. - Bloomberg/Jean Chung
Pejalan kaki menyeberang di jalan menuju pintu masuk ke museum Bank of Korea (BOK) yang terdapat di tengah kompleks kantor pusat Bank of Korea di Seoul, Korea Selatan. - Bloomberg/Jean Chung

Bisnis.com, JAKARTA - Korea Selatan berhasil mencatat surplus neraca transaksi berjalan selama sebelas bulan berturut-turut di bulan Maret berkat pemulihan ekspor di tengah pandemi Covid-19.

Dilansir oleh KBS World, data sementara dari Bank of Korea (BOK) pada Jumat (7/5/2021) memperlihatkan bahwa surplus neraca transaksi berjalan Korea Selatan mencapai US$7,82 miliar di bulan Maret. Angka tersebut naik US$1,88 miliar dari setahun sebelumnya.

Neraca transaksi berjalan Korea Selatan tercatat positif selama 11 bulan berturut-turut sejak mengalami defisit sebesar US$3,33 miliar pada April tahun lalu.

Surplus neraca transaksi berjalan tercatat 22,8 miliar dolar AS di kuartal pertama tahun ini, naik 76,7 persen dari setahun sebelumnya. Neraca barang mencatat surplus sebesar 7,92 miliar dolar AS di bulan Maret, naik 960 juta dolar AS.

Ekspor naik 18,5 persen pada tahun berjalan ke angka US$54,3 miliar dolar AS, sementara impor melonjak 19,3 persen pada tahun berjalan ke angka US$46,46 miliar.

Sementara itu, sehari sebelumnya atau Kamis (6/5/2021) BOK mengumumkan bahwa cadangan devisa Korea Selatan naik senilai hampir US$6,2 miliar dolar AS dalam satu bulan terakhir. Menurut BOK, cadangan devisa Korea Selatan mencapai rekor tertinggi, yaitu sebesar US$452,3 miliar pada akhir April lalu, naik lebih dari US$6,1 miliar dari sebulan sebelumnya.

Jumlah cadangan devisa itu lebih banyak US$4,7 miliar daripada rekor tertinggi sebelumnya, yakni US$447,5 miliar pada akhir Februari 2021 lalu.

BOK menerangkan peningkatan cadangan devisa itu dikarenakan peningkatan jumlah aset valuta asing yang diperhitungkan terhadap dolar AS yang sedang melemah.

Pada bulan Maret lalu, cadangan devisa Korea Selatan sejumlah US$446,1 miliar menduduki peringkat cadangan devisa kesembilan terbesar di dunia.

Negara yang memiliki cadangan devisa terbanyak adalah China US3,7 triliun disusul Jepang dan Swiss dengan US$1,368 triliun dan US$1,05 triliun secara berturut-turut.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

korea selatan transaksi berjalan cadangan devisa
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top