Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Inflasi April 2021 Masih Lemah, Ekonom Danamon: Indikasi Ekonomi Belum Normal

Indeks harga konsumen (IHK) akan meningkat secara bertahap pada kuartal II/2021 di tengah meningkatnya mobilitas dan vaksinasi Covid-19.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 03 Mei 2021  |  14:58 WIB
Pedagang menata sayuran yang dijual di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Senin (27/1/2020). -  ANTARA / Sigid Kurniawan
Pedagang menata sayuran yang dijual di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Senin (27/1/2020). - ANTARA / Sigid Kurniawan

Bisnis.com, JAKARTA - Ekonom menilai laju inflasi pada April 2021 yang masih rendah mengindikasikan bahwa aktivitas ekonomi masih belum kembali normal seperti sebelum masa pandemi Covid-19.

Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat inflasi pada April 2021 adalah sebesar 0,13 persen. Secara tahunan, inflasi April 2021 mencapai 1,42 persen (year-on-year/yoy) dan 0,58 secara tahun berjalan (year-to-date/ytd).

“Inflasi yang lemah menunjukkan bahwa kegiatan ekonomi belum kembali ke tingkat sebelum pandemi,” kata Kepala Ekonom Bank Danamon Wisnu Wardhana, Senin (3/5/2021).

Menurutnya, indeks harga konsumen (IHK) akan meningkat secara bertahap pada kuartal II/2021 di tengah meningkatnya mobilitas dan vaksinasi Covid-19.

Sejalan dengan itu, sisi permintaan diperkirakan akan pulih, tercermin dari PMI Manufaktur yang mencatatkan rekor baru, naik menjadi 54,6 pada April 2021.

Adapun pada periode April 2021, sebanyak 72 kota dari 90 kota IHK pantauan BPS mengalami inflasi dan 18 kota mengalami deflasi.

Inflasi tertinggi terjadi di Kotamobagu sebesar 1,31 persen dan inflasi terendah terjadi di Yogyakarta sebesar 0,01 persen.

Sementara, deflasi tertinggi terjadi di Jayapura sebesar -1,26 persen dan deflasi terendah terjadi di Tanjungpandan sebesar -0,02 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Inflasi ekonomi indonesia
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top