Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonomi RI Bakal Tumbuh Negatif di Kuartal I/2021, Ini Indikatornya

Terdapat dua indikator yang menunjukkan perekonomian Indonesia masih sulit untuk mencapai level positif selama tiga bulan pertama di 2021. Berikut ini penjelasannya.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 19 April 2021  |  14:43 WIB
Seorag pria menelepon dengan latar belakang gedung perkantoran di kawasan bisnis terpadu Sudirman Central Business District (SCBD), Jakarta. -  Antara Foto/Andika Wahyu.
Seorag pria menelepon dengan latar belakang gedung perkantoran di kawasan bisnis terpadu Sudirman Central Business District (SCBD), Jakarta. - Antara Foto/Andika Wahyu.

Bisnis.com, JAKARTA – Pertumbuhan ekonomi diprediksi masih akan berada di level negatif sepanjang kuartal I/2021.

Ekonom Center of Reform on Economics (CORE) Yusuf Rendy Manilet memperkirakan pertumbuhan ekonomi di kuartal I/2021 akan berada di kisaran -1 persen hingga -2 persen secara tahun ke tahun (year-on-year/yoy).

Menurutnya, terdapat dua indikator yang menunjukkan perekonomian Indonesia masih sulit untuk mencapai level positif selama tiga bulan pertama di 2021.

Pertama, kepercayaan konsumen terutama di dua bulan awal 2021 masih sangat terpengaruh dari kebijakan pembatasan yang diselenggarakan oleh pemerintah. Yusuf menilai pembatasan seperti PPKM, yang awalnya diterapkan cukup ketat, akhirnya membatasi aktivitas masyarakat.

“Meskipun di dua bulan berikutnya PPKM ini kemudian di longgarkan, namun nampaknya kebijakan ini ini belum mampu mendorong kepercayaan konsumen terutama di dua bulan awal tahun ini,” kata Yusuf kepada Bisnis, Senin (19/4/2021).

Kedua, sejumlah pos bantuan pemerintah seperti subsisi gaji yang kini tidak disalurkan lagi, juga memengaruhi konsumsi rumah tangga masyarakat.

Meski begitu, Yusuf mengapresiasi langkah pemerintah yang menurutnya tepat, untuk mempercepat penyaluran bantuan sosial (bansos) sejak awal 2021.

“Langkah ini setidaknya bisa menahan agar daya beli kelompok pendapatan bawah tidak terjerembap,” pungkasnya.

Adapun, Kemenkeu memprediksi perekonomian pada kuartal pertama tahun ini akan masih tumbuh negatif di kisaran -1 persen hingga -0,1 persen.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi ekonomi indonesia core indonesia
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top