Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

DBS Ikut Pangkas Pemanfaatan Ruang Perkantoran di Hong Kong

Pasar properti subsektor perkantoran di Hong Kong terus tertekan dengan DBS menjadi yang terbaru yang ikut memangkas pemanfaatan ruang perkantoran di wilayah khusus China tersebut.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 25 Maret 2021  |  18:01 WIB
Warga Hong Kong duduk di tepi pantai di dekat Victoria Harbour di distrik Tsim Sha Tsui dengan latar belakang gedung perkantoran dan properti komersial. - Bloomberg
Warga Hong Kong duduk di tepi pantai di dekat Victoria Harbour di distrik Tsim Sha Tsui dengan latar belakang gedung perkantoran dan properti komersial. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – DBS Group Holdings akan bergabung dengan UBS Group dan bank global lainnya yang melepas ruang kantor di Hong Kong yang mahal dengan begitu banyak staf yang masih bekerja dari rumah.

DBS menyerahkan beberapa lantai di menara One Island East Swire Properties di Quarry Bay, menurut orang-orang yang mengetahui masalah yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena informasinya bersifat pribadi.

Pemberi pinjaman akan melepaskan dua dari delapan lantai yang ditempati saat ini, kata salah satu orang sumber Bloomberg.

Perwakilan bank yang berbasis di Singapura itu tidak segera berkomentar. Seorang juru bicara Swire mengatakan mereka tidak mengomentari rumor, menambahkan bahwa One Island East 100 persen dihuni pada Selasa (23/3/2021).

Bank terbesar di Asia Tenggara itu menambah daftar perusahaan yang memangkas ruang perkantoran mereka di Hong Kong, salah satu pasar perkantoran termahal di dunia.

Perusahaan multinasional, yang lebih cenderung mengadopsi pengaturan kerja yang fleksibel daripada rekan-rekan lokalnya, menyumbang 75 persen dari total ruang kantor yang dilepas tahun lalu, menurut Cushman & Wakefield.

BNP Paribas dan Standard Chartered melepas lantai di markas mereka di Hong Kong dalam beberapa bulan terakhir, sementara UBS melepaskan satu lantai di Sheung Wan's Li Po Chun Chambers pada akhir tahun lalu.

DBS mengatakan pada November bahwa karyawan akan diberikan fleksibilitas untuk bekerja dari jarak jauh sebanyak 40 persen dari waktu untuk mengatasi perubahan yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.

Langkah tersebut merupakan pukulan lain bagi pasar perkantoran Hong Kong, di mana harga sewa diperkirakan turun 7 persen pada 2021 karena penyewa ingin mengurangi biaya, menurut Colliers International.

Tarif sewa di Hong Kong merosot 17 persen tahun lalu, terbesar sejak 2009, setelah pukulan ganda protes anti-pemerintah dan pandemi, demikian data Savills.

"Pandemi Covid-19 telah mendorong penyewa untuk mengkonfigurasi ulang tempat kerja mereka dan dalam beberapa kasus, mereka mencari fleksibilitas sebagai bagian dari solusi mereka," kata Alex Barnes, kepala penasihat sewa kantor di JLL di Hong Kong.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perkantoran bisnis properti hong kong

Sumber : Bloomberg

Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top