Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Saudi Aramco Ingin Gandeng China Kembangkan Hidrogen Biru

Saudi Aramco ingin bekerja dengan China dalam hal hidrogen biru dan amonia, bahan bakar sintetis, serta pemanfaatan dan penyimpanan penangkapan karbon, kata Nasser di China Development Forum di Beijing.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 23 Maret 2021  |  16:37 WIB
Tangki minyak Aramco terlihat di fasilitas produksi di ladang minyak Saudi Aramco di Shaybah, Arab Saudi, Selasa (22/5/2018). - Reuters
Tangki minyak Aramco terlihat di fasilitas produksi di ladang minyak Saudi Aramco di Shaybah, Arab Saudi, Selasa (22/5/2018). - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Saudi Aramco berencana untuk memperluas dan mengintensifkan kerja sama dengan China dalam penelitian di berbagai bidang termasuk hidrogen dan produksi amonia dari gas alam.

Chief Executive Officer Amin Nasser mengatakan Saudi Aramco ingin bekerja dengan China dalam hal hidrogen biru dan amonia, bahan bakar sintetis, serta pemanfaatan dan penyimpanan penangkapan karbon, kata Nasser di China Development Forum di Beijing.

“Semua ini penting untuk mencapai ambisi rendah karbon jangka panjang kami,” katanya.

Perusahaan minyak besar itu juga menilai kemungkinan investasi dalam proyek-proyek China meskipun ada kendala pengeluaran yang timbul dari periode harga minyak rendah akibat pandemi virus Corona.

“Kami melihat peluang untuk investasi lebih lanjut dalam proyek hilir terintegrasi untuk membantu memenuhi kebutuhan China akan transportasi berat dan bahan kimia, serta pelumas dan bahan non-logam,” kata Nasser, dikutip dari Bloomberg (21/3/2021).

China adalah penghasil hidrogen terbesar di dunia, meskipun saat ini menggunakan bahan bakar fosil untuk sebagian besar hasil tersebut.

Didorong oleh target nasional untuk emisi gas rumah kaca nol bersih pada tahun 2060, raksasa energi termasuk China Petroleum & Chemical Corp. atau Sinopec sedang mengerjakan peralihan ke hidrogen biru - sebuah proses di mana sebagian besar karbon dioksida ditangkap dan disimpan - dan hidrogen hijau, yang mengirimkan oksigen akan menjadi produk sampingannya.

Sinopec juga berencana untuk memasang 1.000 stasiun pengisian bahan bakar hidrogen pada tahun 2025, naik dari sekitar 27 stasiun percontohan pada akhir tahun lalu, karena perusahaan dan produsen utama lainnya memposisikan diri untuk pertumbuhan penggunaan bahan bakar untuk transportasi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saudi aramco amoniak Hidrogen

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top