Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kenaikan Suku Bunga di Pasar Negara Berkembang Tawarkan Bantalan Ekonomi

Turki dan Brasil kemungkinan akan mengumumkan kenaikan suku bunga pertama di Kelompok 20 (G20) pada 2021 minggu ini, berpotensi memberikan dukungan kepada dua mata uang yang terjebak dalam persilangan di tengah melonjaknya imbal hasil US Treasury.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 15 Maret 2021  |  09:43 WIB
Karyawati menunjukan mata uang Rupiah dan Dollar Ameika Serikat di salah satu gerai penukaran mata uang asing di Jakarta, Kamis (2/4/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Karyawati menunjukan mata uang Rupiah dan Dollar Ameika Serikat di salah satu gerai penukaran mata uang asing di Jakarta, Kamis (2/4/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA - Mata uang pasar negara berkembang dapat berhenti sejenak dari penurunan terburuk empat minggu dalam lebih dari setahun, karena investor bertaruh pada kebijakan yang lebih hawkish dari bank sentral.

Dilansir Bloomberg, Senin (15/3/2021), Turki dan Brasil kemungkinan akan mengumumkan kenaikan suku bunga pertama di Kelompok 20 (G20) pada 2021 minggu ini, berpotensi memberikan dukungan kepada dua mata uang yang terjebak dalam persilangan di tengah melonjaknya imbal hasil US Treasury.

Di Washington, Federal Reserve diperkirakan akan membiarkan biaya pinjaman tidak berubah, meskipun trader akan mengurai setiap komentar yang menunjukkan kekhawatiran atas volatilitas pasar obligasi baru-baru ini.

Indeks mata uang negara berkembang MSCI Inc. memperpanjang penurunan mingguan terpanjang sejak Agustus 2019. Sementara itu, utang dalam mata uang dolar turun selama lima minggu berturut-turut, mewakili penurunan terburuk dalam lebih dari lima tahun.

Ekuitas pasar berkembang rebound dari aksi jual mereka sendiri setelah Presiden AS Joe Biden menandatangani RUU stimulus fiskal senilai US$1,9 triliun menjadi undang-undang.

Menurut Goldman Sachs Group Inc., kondisi saat ini memiliki kesamaan dengan 2010, ketika ekonomi global pulih dari krisis yang parah, harga komoditas membaik dan Fed tetap menahan suku bunga.

Dalam episode itu, bank sentral di negara berkembang mulai menaikkan suku bunga untuk manfaat mata uang mereka.

“Analogi sejarah sederhana menyarankan bahwa kebijakan moneter yang lebih ketat harus mendukung kinerja mata uang negara berkembang,” kata ahli strategi Goldman yang berbasis di London, Kamakshya Trivedi dan Davide Crosilla.

Sementara itu, pembuat kebijakan di Indonesia dan Taiwan akan mengumumkan keputusan suku bunga pada Kamis pekan ini, hanya beberapa jam setelah Fed. Keduanya diperkirakan akan mempertahankan status quo di tengah volatilitas pasar baru-baru ini

Bank Indonesia memangkas suku bunga acuan ke rekor terendah 3,5 persen pada pertemuan terakhir Februari di tengah kekhawatiran kebangkitan kembali kasus Covid-19 akan memperlambat pemulihan ekonomi. Rupiah adalah salah satu mata uang dengan kinerja terburuk di Asia dalam sebulan terakhir.

United Overseas Bank mengatakan pemotongan suku bunga pada Februari kemungkinan akan menandai akhir siklus pelonggaran BI.

Bank sentral Taiwan, yang melakukan pertemuan kuartalan, terakhir kali menurunkan suku bunga acuan pada Maret 2020 sebesar 25 basis poin ke rekor terendah 1,125 persen. Dolar Taiwan adalah pemain terbaik Asia tahun ini.

Menurut Australia & New Zealand Banking Group Ltd., pembuat kebijakan Taiwan akan mempertahankan suku bunga acuan mereka karena pemulihan sedang berlangsung dan kondisi likuiditas domestik sudah mendukung.

Adapun, pembuat kebijakan di Turki diharapkan untuk meningkatkan suku bunga sebesar 100 basis poin pada Kamis untuk mengendalikan inflasi, menurut hampir semua ekonom yang disurvei oleh Bloomberg.

Inflasi Turki meningkat untuk bulan kelima pada Februari di tengah reli harga minyak. Lira memiliki volatilitas tersirat dalam satu minggu tertinggi kedua di antara rekan-rekan pasar berkembang.

Sedangkan Bank sentral Brasil mungkin akan memulai siklus pengetatan seiring percepatan inflasi. Harga tukar menukar dalam kenaikan suku bunga setengah persentase poin dan beberapa pedagang bertaruh pada pergerakan 75 basis poin.

Ini akan menjadi kenaikan suku bunga pertama sejak 2015. Keputusan akan menjadi kunci nyata, yang didukung oleh pembuat kebijakan melalui intervensi pasar.

Investor juga akan memantau pembaruan tentang pemberian uang tunai darurat baru karena pandemi Covid-19 semakin cepat dan pemerintah daerah memberlakukan kembali beberapa pembatasan. Bank sentral di Rusia dan Mesir diperkirakan akan menahan suku bunga

Sementara itu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan penasihat keamanan nasional Presiden Joe Biden, Jake Sullivan akan mengadakan pembicaraan dengan pejabat kebijakan luar negeri paling senior China Yang Jiechi, dan menteri luar negeri Wang Yi, di Anchorage.

Pemerintahan Biden telah mengisyaratkan akan mempertahankan sikap keras AS terhadap China. Pada saat yang sama, para pejabat mengatakan mereka ingin bekerja sama dalam masalah-masalah seperti perubahan iklim.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mata uang suku bunga acuan us treasury

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top