Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Standart Chartered Prediksi Pendapatan Tahun Ini Stagnan

Pendapatan pada 2021 diharapkan sejalan dengan 2020, meskipun pendapatan akan lebih rendah pada semester pertama dibandingkan periode yang sama tahun lalu.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 25 Februari 2021  |  17:33 WIB
Standard Chartered - Bloomberg
Standard Chartered - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Standart Chartered Plc memprediksi pandemi dan suku bunga rendah akan membebani pendapatan tahun ini, memproyeksikan sedikit pertumbuhan sebelum pemulihan pada 2022.

Terpukul oleh biaya restrukturisasi, bank yang berbasis di London itu melaporkan laba sebelum pajak yang disesuaikan turun 40 persen, meleset dari perkiraan analis. Penurunan nilai kredit lebih dari dua kali lipat tahun lalu.

Pendapatan pada 2021 diharapkan sejalan dengan 2020, meskipun lebih rendah pada semester pertama dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Bank itu juga mengumumkan dividen US$0,09 dan pembelian kembali saham senilai US$254 juta. Saham merosot sebanyak 3,3 persen di Hong Kong.

"Kami tetap kuat dan menguntungkan, meskipun pengembalian pada 2020 jelas dipengaruhi oleh provisi yang lebih tinggi, berkurangnya aktivitas ekonomi dan suku bunga rendah, dalam setiap kasus akibat Covid-19,” kata Chief Executive Officer Bill Winters, dilansir Bloomberg, Kamis (25/2/2021).

Pemberi pinjaman yang berfokus pada pasar berkembang itu telah menghidupkan kembali upaya pemotongan biaya yang terhenti selama pandemi. Bank dalam beberapa bulan terakhir melanjutkan ratusan PHK dan terus mencari tabungan.

Biaya restrukturisasi lebih lanjut diperkirakan sekitar US$500 juta diharapkan selama beberapa tahun ke depan, terutama pada tahun 2021, terutama berkaitan dengan SDM dan properti.

Bank sedang melihat berapa banyak ruang kantor yang mungkin dipangkas karena pandemi mendorong pemikiran ulang tentang perlunya real estat yang mahal.

Chief Financial Officer Standard Chartered Andy Halford mengatakan bahwa 75 persen stafnya saat ini bekerja dari rumah dan dia mengharapkan pemangkasan kantor globalnya sekitar sepertiga selama empat tahun ke depan.

"Ini tidak akan terjadi dalam semalam dan jelas kami punya komitmen sewa yang perlu kami hormati, tapi saya pikir kami akan melihat sesuatu dari pesanan itu," kata Halford.

Hasil itu muncul saat spekulasi meningkat atas masa depan Winters, yang pada Juni akan merayakan ulang tahun keenam penunjukannya sebagai CEO.

Simon Cooper, yang menjalankan investasi pemberi pinjaman dan operasi perbankan komersial, dianggap sebagai penerus internal yang paling mungkin, meskipun Pimpinan Jose Vinals secara tidak resmi telah memilih kandidat eksternal untuk pekerjaan itu.

Pemberi pinjaman mengatakan laba sebelum pajak yang disesuaikan turun menjadi US$2,51 miliar pada 2020, di bawah perkiraan US$2,55 miliar. Operasi pasar perusahaan melacak lonjakan yang didorong oleh volatilitas yang telah mendukung Wall Street sementara laba untuk perbankan ritel dan komersial turun.

Laba di China dan Asia Utara, yang merupakan 81 persen dari keseluruhan laba sebelum pajak bank, turun 16 persen karena penurunan nilai yang lebih tinggi.

Pemberi pinjaman telah dipaksa untuk mendorong kembali target untuk mencapai pengembalian ekuitas 10 persen, dan sekarang mengatakan mengharapkan pengembalian setidaknya 7 persen pada 2023.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pendapatan standard chartered

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top