Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Krisis Kontainer Berlanjut, Pelaku Usaha Putar Otak Agar Tak Bebani Konsumen

Para eksportir, importir dan agen sedang mempertimbangkan untuk membeli peti kemas dan mencarter kapal mereka sendiri untuk menghindari biaya setinggi langit dan penundaan layanan pengapalan.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 22 Februari 2021  |  14:56 WIB
Pekerja berada di depan peti kemas yang ditumpuk di Pelabuhan Yangshan Deepwater, Shanghai, China, Senin (23/3/2020). Bloomberg - Qilai Shen\n
Pekerja berada di depan peti kemas yang ditumpuk di Pelabuhan Yangshan Deepwater, Shanghai, China, Senin (23/3/2020). Bloomberg - Qilai Shen\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Lonjakan biaya pengiriman barang karena kelangkaan kontainer di seluruh dunia mendorong eksportir, importir, dan agen mencari solusi yang lebih murah. Pemulihan ekonomi dunia di tengah lonjakan permintaan barang, menjadi taruhannya.

Selain itu, jika terus berlanjut, lonjakan biaya pengiriman dapat dibebankan kepada konsumen hingga memicu inflasi inti.

Kini, para eksportir, importir dan agen sedang mempertimbangkan untuk membeli peti kemas dan mencarter kapal mereka sendiri untuk menghindari biaya setinggi langit dan penundaan layanan pengapalan.

Hal itu karena sebagian besar dari 25 juta kontainer yang digunakan secara global dimiliki atau disewa oleh sekitar selusin operator laut, termasuk A.P. Moller-Maersk A/S yang berbasis di Kopenhagen dan Cosco Shipping Holdings Co. dari China.

Eksportir di Asia mengeluhkan tarif untuk memindahkan barang ke Eropa atau Amerika Serikat yang melonjak lima kali lipat pada tahun lalu. Salah satu pembuat mainan besar seperti Sea-Monkeys, mengatakan pembeli menunda pengiriman sampai harga turun.

Krisis ini tak ayal mengancam pemulihan ekonomi dunia. Sementara lonjakan permintaan untuk barang-barang elektronik dan peralatan medis memicu rebound tajam dalam perdagangan, tekanan di sisi pasokan akan menekan persediaan dan membebani neraca.

"Kami membayar mahal untuk mendapatkan produk guna memastikan kami dapat melayani pelanggan kami dan kami menaikkan harga," kata Clarence Smith, ketua Haverty Furniture Cos. dari Atlanta, dilansir Bloomberg, Senin (22/2/2021).

Sementara beberapa ekonom memperkirakan hambatan akan mereda sekitar pertengahan tahun, kenaikan tarif angkutan yang berkepanjangan pada akhirnya dapat mempengaruhi harga jual di tingkat konsumen.

Makalah Federal Reserve Bank of Kansas City pada 2016 mengatakan kenaikan 15 persen dalam biaya pengiriman menyebabkan peningkatan 0,10 poin persentase dalam inflasi inti setelah satu tahun.

Di AS, volume barang impor menyumbang sekitar 12 persen dari produk domestik bruto dan sebagian besar tiba melalui laut. Karena indeks harga impor AS tidak menyertakan informasi tentang tarif kargo, tekanan biaya pengiriman bertindak sebagai saluran tambahan, tetapi sering diabaikan, yang karenanya impor mempengaruhi pertumbuhan harga agregat.

Sebuah unit dari Schwarz Group Jerman, salah satu operator supermarket terbesar di dunia, baru-baru ini mempertimbangkan untuk menyewa truk untuk memindahkan pasokan dari China ke Eropa. Menurut Bjoern Lindner, Direktur Pelaksana Schwarz Asia Pacific Sourcing Ltd., perusahaan sedang mempertimbangkan untuk menyewa seluruh kapal untuk mengangkut barang.

"Kami melihat setiap bentuk transportasi yang memungkinkan kami untuk membawa barang ke Eropa. Semua rekan saya di industri ini mengincar kapasitas dan kami harus kreatif," katanya.

Adapun yang lain berpikir dengan cara yang sama. Brian Sondey, kepala eksekutif perusahaan penyewaan peti kemas Triton International Ltd. dari Hamilton, mengatakan beberapa pengirim kargo mencari untuk membeli kontainer mereka sendiri dan menyadari bahwa langkah itu menawarkan harga bersih yang lebih rendah.

Aliansi Pengirim Global, sebuah grup industri untuk produsen, peritel, dan grosir, mengatakan bahwa pengirim marah pada pasar pengiriman yang kacau dan kurangnya mekanisme untuk menyelesaikannya.

Namun, John Butler, CEO dari Dewan Pengiriman Dunia mengatakan pengangkut peti kemas telah menarik semua pemberhentian untuk memenuhi permintaan yang tinggi.

"Semua kapal sedang berlayar, semua peralatan peti kemas yang tersedia sedang digunakan, kapal induk sedang menyiapkan depot darat baru untuk mempercepat operasi pengangkutan dan untuk memberi informasi kepada pelanggan dalam situasi yang sangat tidak terduga," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

peti kemas kontainer
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top