Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Sri Mulyani Kembali Suntik Modal SWF Rp15 Triliun Melalui PMN

Alokasi Rp15 triliun yang akan disuntikkan ke LPI pada 2021 tersebut berasal dari dana cadangan atau pembiayaan investasi yang belum dialokasikan sebesar Rp33 triliun.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 08 Februari 2021  |  16:34 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani memaparkan rancangan APBN 2021 dalam konferensi pers virtual, Selasa (1/12/2020)  -  Foto: Kemenkeu RI
Menteri Keuangan Sri Mulyani memaparkan rancangan APBN 2021 dalam konferensi pers virtual, Selasa (1/12/2020) - Foto: Kemenkeu RI

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah melalui Kementerian Keuangan akan kembali menambah modal Lembaga Pengelola Investasi (LPI) atau Sovereign Wealth Fund (SWF) sebesar Rp15 triliun melalui penyertaan modal negara (PMN).

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyampaikan suntikan modal tersebut dilakukan untuk mendukung pemenuhan kebutuhan modal awal LPI sebesar Rp75 triliun.

“SWF atau LPI yang pada 2020 telah mendapatkan modal awal Rp15 triliun dan pada 2021 akan ditambah Rp15 triliun,” katanya dalam Rapat Kerja bersama dengan Komisi XI DPR RI, Senin (8/2/2021).

Sri Mulyani mengatakan, sebesar Rp45 triliun lainnya yang akan dijadikan modal awal LPI akan dipenuhi melalui inbreng saham, barang milik negara (BMN), dan piutang negara.

Adapun, alokasi Rp15 triliun yang akan disuntikkan ke LPI pada 2021 tersebut berasal dari dana cadangan atau pembiayaan investasi yang belum dialokasikan sebesar Rp33 triliun.

Sementara itu, sisa cadangan pembiayaan investasi sebesar Rp18 triliun akan digunakan untuk mendukung kelanjutan penyelesaian proyek strategis nasional jalan tol Trans Sumatera (JTTS) tahap I.

“Modalitas untuk menyelesaikan JTTS ini dapat berupa PMN, pinjaman pemerintah, atau penjaminan daerah,” jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani pmn lpi SWF Indonesia
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top