Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

RI Bakal Gempur Pasar China Lewat IDNStore

Kementerian Perdagangan menyatakan China memiliki potensi pasar yang besar dengan nilai mencapai US$1.600 miliar.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 14 Januari 2021  |  20:47 WIB
Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi.  - Istimewa
Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi. - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Perdagangan resmi meluncurkan Indonesian Store (IDNStore), sebuah platform dagang-el khusus untuk memasarkan produk Indonesia di Hong Kong, Taiwan, dan China.

Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi mengatakan platform ini bisa menjadi sarana RI untuk menggempur pasar Negeri Panda. 

"Gempur pasar China ini menjadi sangat penting karena saat ini kita banyak digempur oleh platform digital seperti Shopee dan Lazada. Di dalam istilah sepak bola ini serangan balik. Jadi saya mendukung IDNStore ini sebagai bagian yang sangat penting untuk Indonesia dalam penetrasi pasar China," kata Lutfi dalam konferensi pers virtual, Kamis (14/1/2021).

Lutfi mengatakan China memiliki potensi pasar yang besar dengan nilai mencapai US$1.600 miliar. Adapun ekspor nonmigas Indonesia ke China, Hong Kong, dan Taiwan mencapai US$31,46 miliar, dengan kontribusi terbesar didominasi China dengan nilai sebesar USD 26,61 miliar.

Adapun, komoditas ekspor Indonesia ke China di antaranya nikel, minyak sawit, batu bara, pulp, baja, kertas dan produk kertas. 

"Mudah-mudahan dengan platform digital tersebut kita bisa bersama-sama mendapatkan impor oleh China, tetapi kita juga memanfaatkan pasar China yang jumlahnya US$1.600 miliar untuk menjadikan pasar daripada ekspor kita," kata dia.

Pada kesempatan yang sama, Duta Besar Indonesia untuk China dan Mongolia Djauhari Oratmangun mengemukakan potensi ekonomi digital China amatlah besar. Sumbangan ekonomi digital terhadap total PDB China tercatat mencapai 33 persen.

"Selain Amerika Serikat, China sekarang memimpin sebagai ekonomi digital terbesar di dunia. Kontribusi ekonomi digital terhadap PDB mereka itu nyaris 33 persen. Nilainya itu mencakup nyaris 50 persen dari total transaksi digital di dunia. Jadi sangat besar. Sementara di kita masih kurang lebih 3 persen. Nah dalam konteks itulah kehadiran platform e-commerce IDNStore semakin relevan," kata Djauhari.

Sejumlah capaian telah dihasilkan melalui platform IDNStore, antara lain investasi perkebunan buah naga dan pisang di Indonesia dengan tujuan ekspor ke pasar China, Jepang, Arab Saudi, dan Persatuan Emirat Arab (Uni Emirat Arab/UEA).

Sebagai proyek percontohan, telah disepakati lahan seluas 30 hektare di Sulawesi Selatan dari total 1.500 hektare yang disediakan untuk perkebunan tersebut.

Selain itu, melalui IDNStore sebanyak tiga UKM Indonesia berhasil melakukan ekspor perdana produk makanan ke Hongkong pada 7 Desember 2020. Pelepasan ekspor perdana tersebut dikawal Konsul Perdagangan Hong Kong.

Djauhari menjelaskan IDNStore kian mudah diakses di China dan sekitarnya karena menyediakan fitur pembayaran melalui WeChat Pay dan Alipay. Pembayaran melalui PayPal, UnionPay, Mastercard, dan VISA pun tersedia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor china kemendag
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top