Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rekor Baru, Produksi Pupuk Indonesia Tembus 12 Juta Ton

PT Pupuk Indonesia (Persero) Grup kembali mencetak produksi tertinggi sepanjang sejarah industri pupuk Indonesia, dengan capaian produksi sebesar 12,25 juta ton sepanjang 2020.
Fatkhul Maskur
Fatkhul Maskur - Bisnis.com 05 Januari 2021  |  11:01 WIB
Gudang Pupuk.  - Pupuk Indonesia
Gudang Pupuk. - Pupuk Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - PT Pupuk Indonesia (Persero) Grup kembali mencetak produksi tertinggi sepanjang sejarah industri pupuk Indonesia, dengan capaian produksi sebesar 12,25 juta ton sepanjang 2020.

Direktur Produksi PT Pupuk Indonesia (Persero) Bob Indiarto mengatakan capaian produksi tersebut setara 117 persen dari target RKAP 2020 yang sebesar 10,47 juta ton.

Bob menjelaskan kinerja produksi dalam tiga tahun terakhir selalu meningkat dan mencetak rekor tertinggi. Salah satu faktor penyebab peningkatan volume produksi yakni berkat beroperasinya pabrik baru urea di Gresik yang mulai komersil sejak 2018 dan pabrik baru NPK di Palembang sejak 2020.

"Selain itu, berhasilnya Pupuk Indonesia Grup menjaga keandalan pabrik sehingga kinerja produksi mampu memenuhi kebutuhan dalam negeri," kata Bob Indiarto seperti dikutip Antara, Selasa (5/1/2021).

Total produksi sepanjang 2020 tersebut terdiri atas 7.983.042 ton Urea, 3.014.077 ton NPK, 451.972 ton SP-36, 795.930 ton ZA dan 9.655 ton ZK.

Bob Indiarto menerangkan sejumlah faktor yang mendongkrak produksi perseroan, yakni berkat implementasi manufacture excellence dan Digital Fertilizer.

Platform ini merupakan aplikasi yang dapat memonitor seluruh aspek kinerja pabrik serta dapat menunjang kinerja produksi seperti peningkatan efisiensi bahan baku dan biaya pemeliharaan, meningkatkan keandalan, serta menurunkan angka shutdown di pabrik.

Kemudian, Perusahaan juga berhasil memproduksi amoniak sebesar 6 juta ton, setara 121 persen dari target yang sebesar 4,96 juta ton. Produksi lainnya yakni asam sulfat dan asam fosfat masing-masing sebesar 853.112 ton dan 218.883 ton.

"Pertumbuhan produksi juga dialami produk non pupuk Perseroan, di mana mencapai 119 persen dari target menjadi 7.084.992 ton," ujar Bob Indiarto.

Untuk itu, Bob Indiarto mengapresiasi lima produsen pupuk yang telah menjaga produktifitas di setiap tahunnya demi mendukung program ketahanan pangan nasional.

Kelima produsen dimaksud yakni PT Pupuk Kujang, PT Pupuk Kalimantan Timur, PT Petrokimia Gresik, PT Pupuk Iskandar Muda, dan PT Pupuk Sriwidjaja Palembang.

"Pencapaian ini berkat kerja keras para insan Pupuk Indonesia Grup yang selalu menjaga pabrik agar dapat beroperasi secara optimal dengan rate yang cukup tinggi meskipun dihadapi tantangan pandemi sepanjang 2020," kata dia.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pupuk Indonesia kinerja manufaktur
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top