Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kebutuhan Investasi Rp5.900 Triliun di 2021, Komitmen Pemerintah Baru 6 Persen

investasi penting dilakukan untuk mendorong penciptaan lapangan kerja sehingga pemerintah berkomitmen untuk melakukan investasi senilai Rp300 triliun pada tahun depan.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 28 Desember 2020  |  18:34 WIB
Foto udara pembangunan proyek jalan tol Trans Sumatera ruas Palembang-Bengkulu Seksi Indralaya-Prabumulih di Indralaya, Ogan Ilir (OI), Sumatera Selatan, Kamis(3/9/2020). Pembangunan jalan tol sepanjang 65Km tersebut ditargerkan rampung pada 2021. ANTARA FOTO - Nova Wahyudi
Foto udara pembangunan proyek jalan tol Trans Sumatera ruas Palembang-Bengkulu Seksi Indralaya-Prabumulih di Indralaya, Ogan Ilir (OI), Sumatera Selatan, Kamis(3/9/2020). Pembangunan jalan tol sepanjang 65Km tersebut ditargerkan rampung pada 2021. ANTARA FOTO - Nova Wahyudi

Bisnis.com, UBUD - Pemerintah Indonesia akan melakukan investasi sekitar Rp300 triliun pada 2021 atau 6 persen dari kebutuhan investasi tahun depan.

Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) memproyeksi kebutuhan investasi tahun depan akan mencapai Rp5.800 triliun hingga Rp5.900 triliun untuk mendorong pertumbuhan investasi sebesar 6,4 persen pada 2021.

Deputi Bidang Ekonomi Bappenas Amalia Adininggar Widyasanti mengatakan investasi penting dilakukan untuk mendorong penciptaan lapangan kerja sehingga pemerintah berkomitmen untuk melakukan investasi senilai Rp300 triliun pada tahun depan.

Apalagi, akibat pandemi Covid-19, ada sekitar 24,03 juta pekerja yang mengalami pengurangan jam kerja. Selain itu, ada 2,56 juta orang yang menjadi pengangguran akibat Covid-19.

Investasi yang dilakukan pemerintah berkontribusi sekitar 6 persen dari kebutuhan investasi 2021. Sisanya, kontribusi 7 persen akan berasal dari badan usaha milik negara (BUMN), dan sebesar 85 persen sampai 90 persen berasal dari investasi swasta.

"Investasi pemerintah akan memberikan multiplier effect pada sektor swasta lainnya," katanya dalam konferensi pers yang dilakukan di Bali, Senin (28/12/2020).

Deputi Bidang Kemaritiman dan Sumber Daya Alam Arifin Rudiyanto mengidentifikasi ada empat katagori project investasi yang akan diproyeksi pada 2021. Pertama, investasi yang memiliki perhitungan secara ekonomi akan dilakukan swasta. Kedua, proyek menguntungkan tetapi masih berisiko akan dilakukan melalui skema kerja sama pemerintah dengan badan usaha (KPBU).

Ketiga, proyek menguntungkan dengan risiko besar yang akan dilaksanakan penugasan kepada BUMN. Keempat, proyek kewajiban neagra untuk pelayanan dasar yang dibiayai APBN.

"Kita sebentar lagi akan keluarkan buku KPBU [kerja sama pemerintah dan badan usaha], sebentar lagi akan diterbitkan secara online," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi Pertumbuhan Ekonomi
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top