Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PLN Jakarta Raya Optimistis Konsumsi Listrik Bisa Capai 30,06 TWh

Penurunan konsumsi listrik terjadi pada hampir semua segmen pelanggan PLN UID Jakarta Raya, kecuali segmen pelanggan rumah tangga.  
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 03 Desember 2020  |  17:34 WIB
Pelanggan memeriksa jaringan listrik PLN di salah satu Rusun di Jakarta, Selasa (11/6/2019). - Bisnis/Nurul Hidayat
Pelanggan memeriksa jaringan listrik PLN di salah satu Rusun di Jakarta, Selasa (11/6/2019). - Bisnis/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA — PLN Unit Induk Distribusi Jakarta Raya optimistis pertumbuhan penjualan tenaga listrik hingga akhir tahun ini mampu mencapai 30,06 terrawatt hour meskipun terdampak pandemi Covid-19.

General Manager PLN UID Jakarta Raya Doddy B. Pangaribuan mengungkapkan bahwa akibat pandemi Covid-19, sampai dengan Oktober 2020 penjualan listrik di wilayah distribusi Jakarta mengalami penurunan hingga 4,95 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

"Pertumbuhan ini mulai minus pada April, ini sangat erat kaitannya dengan dimulainya pandemi.  Sejak pandemi ini, kami strugling pertumbuhan penjualan negatif sampai dengan Oktober minus 4,95 persen," ujarnya dalam diskusi virtual Menoropong Pertumbuhan Ekonomi Jakarta di 2021, Kamis (3/12/2020).

Penurunan konsumsi listrik terjadi pada hampir semua segmen pelanggan PLN UID Jakarta Raya, kecuali segmen pelanggan rumah tangga.  

Konsumsi listrik pada sektor pusat perbelanjaan/mal mengalami penurunan 44 persen, sektor perhotelan turun 35 persen, industri turun 31 persen, dan perkantoran turun 6 persen.

"Segmen residensial naik 8 persen.  Ini tentu karena memang sebagian kegiatan dilakukan di rumah ya, ketika mulai ada PSBB," kata Doddy.

Meski mengalami penurunan dibandingkan periode yang sama tahun lalu, realisasi penjualan listrik sampai dengan Oktober 2020 tersebut masih melampaui proyeksi skenario semasa pandemi.

Doddy menuturkan bahwa dalam skenario optimistis masa pandemi, penjualan listrik di wilayah distribusi Jakarta sampai dengan Oktober 2020 diperkirakan dapat mencapai 25,09 terrawatt hour (TWh).  

Sementara itu, realisasinya ternyata mampu melampaui proyeksi tersebut, yakni sebesar 26,77 TWh.  

Dia optimistis penjualan listrik hingga Desember 2020 masih mampu melampaui skenario optimistis yang diproyeksikan dapat mencapai 30,06 TWh.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

PLN listrik jakarta
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top