Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Libur Akhir Tahun Dipangkas, Ini Harapan Biro Perjalanan Wisata

Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata (Asita) mencatat hampir 90 persen dari total 7.000 perusahaan anggota Asita tutup sementara sejak April 2020.
Rahmad Fauzan
Rahmad Fauzan - Bisnis.com 23 November 2020  |  15:47 WIB
Calon penumpang mencari informasi penerbangan di salah satu pameran wisata di Jakarta, Minggu (1/3/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Calon penumpang mencari informasi penerbangan di salah satu pameran wisata di Jakarta, Minggu (1/3/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA – Periode liburan akhir tahun diharapkan menjadi momentum terjadinya peningkatan kualitas perjalanan pariwisata dari level roadtrip menjadi perjalanan wisata domestik jarak jauh.

Menurut Wakil Ketua Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata (Asita) Budijanto Ardijansjah, peningkatan kualitas dari perjalanan roadtrip yang relatif berjarak dekat menjadi perjalanan wisata jarak jauh diperlukan setelah peningkatan jumlah wisatawan yang terjadi dalam beberapa waktu terakhir tidak berdampak kepada biro perjalanan wisata.

"Di sektor biro perjalanan wisata kita mengharapkan dari sekarang sampai dengan akhir tahun terjadi peningkatan kualitas perjalanan. Pasalnya, biro perjalanan wisata tidak kebagian dari perjalanan roadtrip," ujar Budijanto kepada Bisnis.com, Senin (23/11/2020).

Perihal harga perjalanan, Budijanto menjelaskan saat ini masih bervariatif dan ada sejumlah perjalanan dengan biaya sedikit lebih mahal karena terdapat penambahan fasilitas.

Kendati demikian, subsidi perjalanan wisata yang disalurkan pemerintah kepada wisatawan senilai Rp250.000 per orang diyakini dapat membantu masyarakat untuk melaksanakan aktivitas pariwisata.

Sebagai informasi, dampak pandemi virus Corona (Covid-19) terhadap perusahaan agen perjalanan di Tanah Air cukup besar. Budijanto mengungkapkan, hampir 90 persen dari total 7.000 perusahaan anggota Asita tutup sementara sejak April 2020.

Dari sekitar 5.000-an perusahaan yang tutup sementara tersebut, lanjutnya, jumlah tenaga kerja yang ikut terkena dampak mencapai 50.000 orang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata Libur Akhir Tahun
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top