Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Punya 10 Boeing 737 MAX, Lion Air Tunggu Kepastian Izin Terbang

Lion Air yang memiliki 10 unit Boeing 737 MAX 8 menunggu kejelasan Kemenhub untuk mendapatkan kembali izin terbang.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 19 November 2020  |  13:55 WIB
Petugas Inspektur Kelaikudaraan DKPPU Kementerian Perhubungan dan teknisi Lion Air melakukan pemeriksaan seluruh mesin dan kalibrasi dengan menggunakan alat simulasi kecepatan dan ketinggian pesawat pada pesawat Boeing 737 Max 8 milik Lion Air di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (12/3/2019). - ANTARA/Muhammad Iqbal
Petugas Inspektur Kelaikudaraan DKPPU Kementerian Perhubungan dan teknisi Lion Air melakukan pemeriksaan seluruh mesin dan kalibrasi dengan menggunakan alat simulasi kecepatan dan ketinggian pesawat pada pesawat Boeing 737 Max 8 milik Lion Air di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (12/3/2019). - ANTARA/Muhammad Iqbal

Bisnis.com, JAKARTA – Lion Air Group masih menunggu kejelasan dari otoritas Amerika Serikat (FAA) dan Kementerian Perhubungan untuk bisa kembali menerbangkan 10 unit Boeing 737 MAX 8 yang sudah dikandangkan selama 20 bulan.

Corporate Strategic Lion Air Group Danang M. Prihantoro mengatakan dengan adanya pernyataan resmi dari FAA, masih diperlukan keputusan yang mengikat dan syarat yang harus dipenuhi dari Kementerian Perhubungan untuk mengeluarkannya dari hanggar.

“Total ada 10 unit Boeing MAX yang dikandangkan. Saat ini kami sebagai operator tentunya harus menunggu lanjutan keputusan dari pabrikan pesawat dan regulator,” ujarnya, Kamis (19/11/2020).

Sejak Maret 2019 Indonesia telah melakukan grounded pesawat Boeing 737 MAX 8. Penangguhan ini dilakukan imbas kecelakaan Lion Air JT-610. Lion Air menjadi salah satu maskapai yang memiliki armada MAX 8.

Namun, sebelumnya Managing Director Lion Air Group Daniel Putut menyatakan bahwa sisa pesawat yang belum dikirimkan tidak akan dibatalkan ataupun dialihkan jenis pesawatnya. Lion Air sendiri masih memiliki ratusan sisa pesanan pesawat Boeing 737 MAX 8.

Pemerinciannya, Lion memesan 220 unit pesawat MAX 8, 11 di antaranya sudah tiba, tetapi sisanya masih belum dikirimkan. Sementara dari 11 pesawat itu, satu pesawat hancur saat kecelakaan dan sisanya dikandangkan imbas kecelakaan.

Pengandangan pesawat ini jelas menimbulkan kerugian, baik kerugian operasional sampai potensi kehilangan keuntungan. Boeing pun berjanji memberikan kompensasi. Mulai dari training, perawatan, lost opportunity, lost profit.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

boeing lion air boeing 737 maskapai penerbangan
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top