Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Industri Alas Kaki Berharap Berkah Libur Panjang

Industri alas kaki menaruh harapan besar pada momentum libur panjang pekan ini dan Desember mendatang untuk dapat mendorong konsumsi yang sudah lemah akibat pandemi Covid-19.
Ipak Ayu H Nurcaya
Ipak Ayu H Nurcaya - Bisnis.com 27 Oktober 2020  |  20:00 WIB
Pengrajin menyelesaikan pembuatan alas sepatu di Jakarta, Jumat (17/1). Bisnis - Abdullah Azzam
Pengrajin menyelesaikan pembuatan alas sepatu di Jakarta, Jumat (17/1). Bisnis - Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA — Industri alas kaki menaruh harapan besar pada  momentum libur panjang pekan ini dan Desember mendatang untuk dapat mendorong konsumsi yang sudah lemah akibat pandemi Covid-19.

Direktur Eksekutif Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) Firman Bakrie mengatakan meski demikian pihaknya belum dapat memproyeksi akan sejauh apa kenaikannya. Pada kondisi normal periode Natal dan tahun baru, kenaikannya dapat mencapai 70 persen dari bulan-bulan biasanya.

"Untuk utilisasi sudah lebih baik dari April tetapi belum optimal, sedangkan Hippindo bilang akan ada PHK di ritel. Artinya libur pasti menggerakkan belanja tetapi belum normal," katanya kepada Bisnis, Selasa (27/10/2020).

Dari sisi ekspor, Firman mengemukakan pihaknya optimistis akan ditutup positif tahun ini meski jauh dari target awal tahun yang dipasang di rentang 10-12 persen.

Ketua Pengembangan Sport Shoes & Hubungan Luar Negeri Aprisindo Budiarto Tjandra mengatakan secara year-to-date atau periode Januari-Agustus ekspor sepatu tumbuh 8 persen. Namun, kuartal IV/2020 yang biasanya menjadi puncak order saat ini tidak bisa diharapkan.

"Kami proyeksi sampai akhir tahun ekspor hanya akan tumbuh 5-8 persen karena biasanya kuartal IV naik tetapi tahun ini tidak akan strong," katanya.

Secara global, federasi industri sepatu dunia juga memprediksi permintaan akan sepatu tahun ini akan turun hingga 20 persen. Pasalnya, di sisa tahun yang hanya kurang dari tiga bulan ini pelaku industri memang sudah tidak bisa berbuat banyak.

Adapun pada 2018 ekspor sepatu sebesar US$5,1 miliar tetapi pada 2019 hanya di US$4,4 miliar. Faktor utama penurunan yang signifikan ini adalah daya saing.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri sepatu Libur Natal & Tahun Baru
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top