Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Program Kartu Prakerja Ikut Pacu Akselerasi Inklusi Keuangan

Berdasarkan survei MPPKP kepada 160.560 responden, sebanyak 23 persen responden tidak memiliki rekening bank sebelum mengikuti Program Kartu Prakerja. Saat ini, 44 persen dari 23 persen responden tersebut telah memiliki rekening bank.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 14 Oktober 2020  |  12:45 WIB
Kolom pendaftaran pada laman prakerja.go.id, Sabtu (8/8/2020). Pemerintah kembali membuka pendaftaran program Kartu Prakerja gelombang 4 untuk menekan angka pengangguran dengan kuota untuk 800 ribu orang.  - ANTARA
Kolom pendaftaran pada laman prakerja.go.id, Sabtu (8/8/2020). Pemerintah kembali membuka pendaftaran program Kartu Prakerja gelombang 4 untuk menekan angka pengangguran dengan kuota untuk 800 ribu orang. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Program Kartu Prakerja ikut berkontribusi dan dinilai efektif dalam mengakselerasi pencapaian target inklusi keuangan di Indonesia.

Berdasarkan survei yang dilakukan Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja (MPPKP) kepada 160.560 responden, sebanyak 23 persen responden tidak memiliki rekening bank sebelum mengikuti Program Kartu Prakerja. Saat ini, 44 persen dari 23 persen responden tersebut telah memiliki rekening bank.

Selain itu, sebanyak 45 persen responden mengatakan tidak memiliki rekening dompet elektronik (e-wallet) sebelum mengikuti Program Kartu Prakerja. Saat ini, sebanyak 94 persen dari 45 persen responden tersebut telah memiliki e-wallet.

Sejak diperkenalkan pada April 2020, Program Kartu Prakerja diklaim telah mendorong akselerasi inklusi keuangan, tercermin dari 4,09 juta penerima Kartu Prakerja telah memiliki akun e-wallet.

Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Digital, Ketenagakerjaan, dan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah, Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Rudy Salahuddin, menyampaikan tranformasi digital yang terus didorong sangat membantu masyarakat untuk bisa mendapatkan layanan keuangan tanpa harus bertatap muka.

Apalagi di masa pandemi, teknologi digital akan semakin dibutuhkan. Pasalnya, layanan keuangan tidak mengharuskan nasabah datang ke kantor tertentu. Hal ini pun semakin mendukung akselerasi inklusi keuangan.

"Inklusi keuangan memiliki tiga fungsi penting bagi perekonomian, yaitu meningkatkan kesejahteraan masyarakat, mendorong proses pemulihan ekonomi nasional, serta mendukung daya tahan ekonomi masyarakat," katanya dalam Seminar Kartu Prakerja, Rabu (14/10/2020).

Untuk semakin memperluas layanan keuangan guna mendorong inklusi keuanga, Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja (MPPKP) menggandeng DANA sebagai mitra pembayaran.

Direktur Eksekutif Manajemen Pelaksana Program Kartu Prakerja Denni Puspa Purbasari mengatakan kerja sama ini menambah daftar mitra pembayaran Kartu Prakerja, yang sebelumnya sudah bekerja sama menyediakan akun e-wallet sebagai media penyaluran insentif.

"Sebelumnya Kartu Prakerja telah menjalin kerja sama dengan empat mitra pembayaran yaitu Bank BNI, OVO, LinkAja, dan GoPay. Bergabungnya DANA dalam ekosistem Kartu Prakerja sebagai mitra pembayaran memberi lebih banyak pilihan kepada peserta Kartu Prakerja ke rekening mana dana insentif akan disalurkan," katanya.

Adapun, menurut Survei Nasional Literasi Keuangan (SNLIK) yang dilakukan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat, tingkat inklusi keuangan nasional saat ini sudah berada di level 76,2 persen. OJK menargetkan tingkat inklusi keuangan di Indonesia mencapai 90 persen pada 2024.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rekening bank inklusi keuangan kartu prakerja
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top