Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dipastikan Resesi, Kemenkeu Tidak Mau Sia-Siakan Momen Ini

Kemenkeu melihat resesi sebagai momen yang baik untuk mereformasi ekonomi.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 12 Oktober 2020  |  16:31 WIB
Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Febrio Kacaribu - Istimewa
Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Febrio Kacaribu - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Indonesia dipastikan akan mengalami resesi setelah di kuartal III/2020 diprediksi pertumbuhannya negatif, setelah terkontraksi pada kuartal II/2020 sebesar 5,32 persen.

Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Febrio Kacaribu mengatakan bahwa lesunya perekonomian yang terjadi di Indonesia harus dihadapi.

“Resesi jangan disia-siakan. Resesi harus dimanfaatan,” katanya melalui diskusi virtual, Senin (12/10/2020).

Febrio menjelaskan bahwa resesi adalah momen terbaik untuk memperbaiki perekonomian. Dari situ, bisa mengetahui apa yang kurang dan musti diperbaiki dari Indonesia.

“Kita harus melakukan reformasi yang serius. Supaya keluar dari resesi ini kita jadi perekonomian yang bukan lemah tapi justru semakin kuat karena kita memiliki modal yang lebih besar untuk melanjutkan ekonomi,” jelasnya.

Sebelumnya, resesi Indonesia sudah terlihat sejak tiga bulan pertama 2020. Selama era reformasi, pertumbuhan Indonesia selalu di angka 5 persen. Ini menjadi sebuah tren selama bertahun-tahun.

Begitu pada 2020 lajunya di bawah 5 persen, itu menjadi pertanyaan. Apa yang membuat ekonomi Indonesia menjadi lesu.

Pada kuartal I/2020, pertumbuhannya 3 persen. Kuartal II kontraksi 5,32 persen. Periode ketiga ini diprediksi minus juga. Fakta tersebut yang membuat Kemenkeu menyimpulkan resesi.

“Jadi memang sudah resesi. Jadi dilihat dari kuartal I, II, dan III sudah pasti. Ini sudah menjadi berkepanjangan perlambatan ekonomi kita,” katanya, Jumat (25/9/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Resesi bkf
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top