Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Raksasa Properti China Evergrande Berjuang Perbaiki Kinerja Finansial

Eaksasa properti China Evergrande Group disebut-sebut tengah mengalami krisis finansial, tetapi mereka menegaskan bahwa kondisinya sejauh ini stabil dan sehat.
M. Syahran W. Lubis
M. Syahran W. Lubis - Bisnis.com 28 September 2020  |  21:23 WIB
Kantor pusat rakssa properti China, Evergrande Group, di Shenzhen, Guangdong. - Reuters
Kantor pusat rakssa properti China, Evergrande Group, di Shenzhen, Guangdong. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Evergrande Group berusaha untuk menghidupkan kembali kepercayaan dalam keuangannya, setelah kekhawatiran krisis uang tunai mengirim obligasi raksasa properti itu ke rekor terendah dan mengubah sahamnya menjadi salah satu yang berkinerja terburuk secara global.

Dalam pernyataan pertukaran tidak terjadwal yang jarang terjadi pada Jumat malam pekan lalu, perusahaan real estat yang paling banyak berutang di dunia itu mengatakan operasinya "stabil dan sehat".

Raksasa properti China itu menambahkan bahwa total utang dan biaya pembiayaan turun sejak Maret dan tidak menunggak pembayaran bunga atau pokok sejak didirikan 24 tahun lalu.

Evergrande sedang berjuang melawan kekhawatiran yang muncul kembali tentang tumpukan utangnya sebesar US$120 miliar setelah laporan pekan lalu bahwa perusahaan itu memperingatkan pejabat China tentang potensi tekanan likuiditas dan gagal bayar.

Pengembang miliarder Hui Ka Yan menolak laporan tersebut karena didasarkan pada rumor dan dokumen "palsu", tetapi kecemasan kreditor begitu ekstrim pekan lalu sehingga beberapa bank China mengadakan pertemuan darurat untuk menilai eksposur mereka.

Episode ini datang pada saat kritis untuk Evergrande, yang baru-baru ini meluncurkan promosi penjualan nasional dan perlu menjaga kepercayaan pada kelayakan kreditnya jika ingin pelanggan menaruh simpanan besar yang mungkin memerlukan waktu bertahun-tahun untuk diselesaikan.

Pengembang juga harus membayar kembali sekitar US$5,8 miliar obligasi dan pinjaman selama 2 bulan ke depan, meningkatkan prospek biaya refinancing yang lebih tinggi jika investor menolak.

Dalam satu perkembangan positif yang diumumkan oleh Evergrande, perusahaan tersebut mendapat persetujuan dari bursa saham Hong Kong untuk melepaskan unit manajemen propertinya, membuka jalan bagi mereka untuk mengumpulkan modal yang sangat diperlukan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

china bisnis properti

Sumber : Bloomberg

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top